Sepuluh Pemain Terbaik Serie A 2011-2012

25-05-2012 20:05

 | Andrea Pirlo

Bola.net - Oleh: Gia Yuda Pradana



Serie A Italia musim ini sungguh luar biasa dan menghadirkan begitu banyak aksi berkelas, 972 gol dalam 380 laga, serta sejumlah momen yang tak terlupakan.

Dunia sudah menyaksikan bagaimana Juventus memenangi perburuan Scudetto dengan status sebagai satu-satunya tim yang tak terkalahkan di Serie A musim ini dan kembali ke puncak Italia setelah enam tahun lamanya berusaha bangkit dari keterpurukan akibat jerat Calciopoli.

Kita juga bisa menyaksikan bagaimana AC Milan, dengan hantaman badai cedera sepanjang perjalanan mereka, secara fenomenal sanggup menempel ketat Bianconeri hingga garis finis.

Bagaimana Udinese mengalahkan empat tim dalam perebutan tempat terakhir di zona prestisius tiga besar, bagaimana Internazionale plus duo biru langit Lazio dan Napoli melakukan gelombang serangan demi dapat menggenggam tiket ke Eropa, maupun bagaimana final dash AS Roma, Parma hingga Bologna dalam pekan-pekan pamungkas sebelum akhirnya finis dengan raihan melebihi 50 angka pun telah sanggup mengundang decak kagum dunia.

Setiap tim memiliki kisah sendiri. Di dalamnya, terdapat sejumlah aktor yang memungkinkan semua itu bisa terjadi. Dari sederet bakat luar biasa itu, pasti ada satu yang paling menonjol, yang memiliki peran paling besar bagi kesuksesan timnya, sang protagonis, sang pemain terbaik.

Tidak mudah menentukan para pemain terbaik itu. Selalu ada perdebatan akibat banyaknya pertimbangan yang dijadikan dasar. Setiap individu pun berhak melakukan penilaian, tak jarang ada yang sama, bahkan kerap pula timbul perbedaan.

Berikut ini sepuluh protagonis terdepan, aktor utama dari tiap-tiap kontestan dalam kompetisi kasta tertinggi Italia, di mana classifica finale tidak dijadikan bahan pertimbangan utama.

10. Marco Di Vaio (Bologna - Striker)
Usia 35 terbukti bukan masalah bagi eks striker Lazio, Parma dan Juventus ini. Sepuluh dari total 41 gol Rossoblu di Serie A musim ini tercatat atas namanya. Itu pun hanya sebagian kecil kontribusi Di Vaio bagi timnya. Di Vaio memuncaki daftar top scorer serta top assist Bologna di Serie A dan berperan besar membantu Bologna mengunci peringkat 9 dengan koleksi 51 poin. Tak ada lagi nama Di Vaio di skuad Bologna musim depan, karena Di Vaio sudah memutuskan hijrah ke MLS.

Pelatih Stefano Pioli memiliki penilaian sendiri tentang sang legenda.

"Namanya identik dengan profesionalsime. Dia merupakan seorang panutan, baik di saat berlatih maupun caranya bersikap, seorang pemain yang membuat pekerjaan pelatih mana pun jadi lebih mudah."

Momen terbaik: Mencetak dua gol berkelas kala Bologna menumbangkan Inter 3-0 di Giuseppe Meazza pada bulan Februari silam.

9. Daniele De Rossi (Roma - Gelandang)
Performa Roma 2011/12 mungkin bisa diibaratkan rollercoaster, tapi De Rossi telah menunjukkan perkembangan signifikan dibandingkan musim sebelumnya. Dia bahkan berulang kali mengorbankan posisinya di lini tengah untuk membantu barisan pertahanan, dan di momen-momen tersebut dia bahkan sanggup menunjukkan permainan layaknya seorang bek sentral sejati.

Momen terbaik: Saat Roma bermain imbang 1-1 melawan Juventus di Olimpico pada 12 Desember 2011, De Rossi dipasang sebagai bek. Meski diberi peran asing, dia tampil luar biasa seperti sudah menempati posisi itu sejak lama, dan bahkan mencetak gol pembuka pada menit ke-5.

8. Miroslav Klose (Lazio - Striker)
Lazio bisa dibilang berjudi kala mendatangkan Klose, 33, dengan status free transfer dari Bayern Munich di awal musim. Akan tetapi, semuanya terbayar lunas. Dengan speed yang semakin menghilang akibat termakan usia, Klose pun mengandalkan insting predator untuk mengukuhkan namanya di Serie A. 13 Gol dan 5 assist yang dibukukannya sebelum terkapar akibat cedera panjang menjelang akhir musim merupakan salah satu sumbangsih Klose bagi klub barunya.

Momen terbaik: Mencetak gol di menit 93 yang memastikan kemenangan 2-1 Lazio dalam partai derby melawan Roma pada 16 Oktober 2011.

7. German Denis (Atalanta/Udinese - Striker)
Banyak orang meramalkan Atalanta bakal terdegradasi bahkan sebelum tirai kompetisi Serie A 2011/12 diangkat. Pasalnya, klub asal Bergamo ini harus mengawali musim dengan nilai -6 akibat terbukti terlibat skandal pengaturan skor di Serie B pada musim sebelumnya. Kenyataan berkata lain, Atalanta finis di peringkat 12!

Semua itu tak lepas dari peran German Denis, yang didatangkan dari Udinese dengan status pinjaman.

Daya ledak Denis di depan gawang lawan membuatnya sempat memimpin perburuan gelar Capocannoniere sebelum akhirnya menutup musim sebagai pemain tersubur kelima di Serie A musim kemarin dengan torehan 16 gol.

Momen terbaik: Menciptakan hat-trick kala Atalanta menghancurkan Roma 4-1 di Atleti Azzurri d'Italia pada 26 Februari 2012 dan membuat koleksi golnya menjadi 15.

6. Diego Milito (Internazionale - Striker)
Diego Milito sempat tenggelam di putaran pertama, tapi kemudian bangkit di putaran kedua dan membungkam para pengkritiknya lewat serentetan gol ke gawang lawan sebelum akhirnya finis sebagai pemain tersubur kedua dengan koleksi 27, hanya berselisih satu dengan pemain di atasnya, Zlatan Ibrahimovic.

Momen terbaik: Membawa Inter dua kali menaklukkan AC Milan dalam dua Derby della Madonnina. Milito mencetak gol tunggal kemenangan Nerazzurri di putaran pertama dan mengukir hat-trick kala mereka menumbangkan Milan 4-2 di giornata 37. Kemenangan yang terakhir itu itu tak hanya memuluskan langkah Inter ke pentas Eropa, tapi juga mengakhiri perburuan Scudetto sang rival sekota.

5. Edinson Cavani (Napoli - Striker)
Musim 2011/12 kemarin, Napoli merupaka tim Cinderella Serie A, sempat menjadi Capolista dan pesaing serius dalam perburuan Scudetto sebelum akhirnya finis di peringkat lima. Semua itu bisa dibilang berkat Edinson Cavani dengan 23 golnya.

Bersama Hamsik dan Lavezzi (masing-masing 9 gol), Cavani menciptakan trisula maut di lini depan Partenopei. Hamsik serta Lavezzi bertugas memporakporandakan barisan pertahanan lawan, dan Cavani lah yang melakukan tikaman terakhir dengan power, speed, akselerasi serta insting membunuhnya.

Momen terbaik: Menciptakan hat-trick dalam grande partita melawan AC Milan di San Paolo pada 18 September 2011 dan membawa Napoli menang 3-1.

4. Antonio Di Natale (Udinese - Striker)
Usia boleh 34, tapi dia tetap tajam!

Antonio Di Natale adalah salah satu striker terbaik di ranah Italia. Capocannoniere Serie A 2010 serta 2011 itu ternyata masih belum kehilangan insting predatornya dan menutup musim 2011/12 dengan torehan 23 gol.

Musim lalu, Di Natale mencetak 28 gol dalam 36 pertandingan dan menciptakan rasio gol terbaik ketiga di Eropa (0,78 gol per laga), di bawah dua monster penguasa La Liga, Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi. Musim ini, dia berhasil mengantarkan klubnya finis di peringkat tiga dan menyabet satu tiket ke kompetisi elit Benua Biru musim depan.

Momen terbaik: Mencetak satu gol dari sudut sempit saat Udinese menang 2-0 atas tuan rumah Catania di giornata pamungkas, kemenangan keempat beruntun Udinese dan tambaha tiga angka yang memastikan partisipasi mereka di Liga Champions musim depan.

3. Sebastian Giovinco (Parma - Second Striker)
Bagaimana bisa Sebastian Giovinco berada di atas Milito, Cavani maupun Di Natale? Pasti itu pertanyaan pertama yang terbersit di benak sebagian orang.

Wajar, karena dia hanya memperkuat Parma, yang notabene cuma sanggup finis di papan tengah. Akan tetapi mari kita lihat secara keseluruhan, dari awal hingga akhir musim.

Sejak berlabuh di Parma dengan status pinjaman dari Juventus, hingga akhirnya hak kepemilikannya dibagi oleh kedua klub, Givoinco mendapatkan lisensi untuk melakukan 'kewajiban' sebagai seorang fantasista dan berhasil mengeluarkan kemampuan terbaiknya.

Dalam bodi minimalis sang formica atomica, terdapat semua makna dan intisari sepakbola, dari fantasi, teknik, speed, assist, hingga gol.

Giovinco merupakan sumber gol dan pencipta peluang terbaik yang dimiliki Parma. Dia memuncaki daftar top scorer sekaligus top assist klub berjuluk Gialloblu tersebut dengan 15 gol dan 11 assist. Tanpa kehadiran Giovinco di atas lapangan, ibaratnya Parma sudah kehilangan 50 persen kekuatan.

Bisa dibilang, Giovinco sudah berhasil mengerek Parma ke papan tengah seorang diri, termasuk membantu Gialloblu menang secara beruntun dalam tujuh pertandingan penutup Serie A 2011/12. Selain itu, musim kemarin merupakan musim tersubur Giovinco dalam kariernya.

Momen terbaik: Mencetak golazo alias gol indah saat Parma menang 2-0 di kandang Siena pada 6 Mei 2012. Dari jarak sekitar 28 meter, Giovinco melepaskan sebuah half-volley drive yang melambung keras dan membentuk parabola sebelum menukik turun serta menghunjam gawang Siena. Sejumlah portal internasional seperti forzaitalianfootball.com bahkan menobatkannya sebagai gol terbaik Serie A 2011/12!

2. Zlatan Ibrahimovic (Milan - Striker)
Ibra, sang Capocannoniere Serie A!

Ledakan 28 gol membuatnya jadi mesin gol terbaik di Serie A musim 2011/12 kemarin, mengalahkan sejumlah nama besar lain, seperti Milito, Cavani, hingga raja gol musim sebelumnya, Di Natale.

Tapi, itu masih belum semua.

Dia merupakan ruh lini depan Milan, pemain kunci Rossoneri dalam perburuan Scudetto melawan Juventus. Di tengah terpaan badai cedera yang menimpa sejumlah pemain intinya, Milan masih sanggup bersaing hingga tikungan terakhir. Semua itu berkat power, skill, visi, kreativitas dan gol-gol seorang Zlatan Ibrahimovic. Meski tanpa didampingi Cassano, duet sehatinya, Ibra ternyata tak kehilangan sentuhan. Milan patut bersyukur nama Ibra tidak termasuk dalam daftar cedera panjang mereka.

Ibra memang sosok yang kontroversial. Dia sempat menampar wajah Salvatore Aronica kala ditahan tanpa gol oleh Napoli. Akan tetapi, terlepas dari sisi negatifnya, Ibra adalah striker hebat yang menciptakan rasa tidak aman bagi barisan pertahanan tim-tim lawan karena dia mampu menerima hampir segala jenis operan dan sanggup menciptakan gol, bahkan dari sudut tersulit maupun kondisi nyaris mustahil sekali pun.

Dengan adanya Ibra, lini depan Milan menjelma jadi kekuatan yang sangat menakutkan, bahkan Milan pun mengakhiri musim dengan gelontoran 74 gol, terbaik di antara semua kontestan Serie A.

Momen terbaik: Mencetak dua gol saat Rossoneri menang 4-1 di kandang Siena pada 29 April 2012. Dua gol itu membuat koleksi Ibra menjadi 26 atau melewati rekor 25 golnya dalam satu musim liga ketika masih memperkuat Inter pada musim 2008/09.

1. Andrea Pirlo (Juventus - Gelandang)
Ada satu perbedaan signifikan antara Ibrahimovic dengan Andrea Pirlo yang membuatnya layak menerima gelar pemain nomor satu.

Ibra bisa membuat lini depan Milan jadi kekuatan menakutkan, sedangkan Pirlo sanggup membuat SELURUH lini Juventus tak terhentikan.

Pirlo merupakan titik awal serangan Juventus dan menjadi pusat kendali yang menghubungkan para gelandang, winger, serta striker Juventus. Terlebih lagi, dia melakukannya tidak dengan cara biasa, tapi secara konsisten dalam level kelas dunia.

Pirlo, 33, memang tak lagi secepat tahun-tahun sebelumnya ketika masih berkostum Milan. Tapi, siapa yang butuh kecepatan jika punya kemampuan untuk mengendalikan lini tengah dan mengatur irama pertandingan dengan cara yang luar biasa?

Sang deep-lying playmaker dengan set-piece skill dan pinpoint pass-nya adalah nyawa permainan, serta sosok regista yang sudah lama diharapkan oleh La Vecchia Signora. Dia merupakan starter reguler Juventus dan keluar sebagai pencetak assist terbanyak (13) serta menjadi sosok sentral dalam keberhasilan timnya memuncaki takhta Serie A setelah mengakhiri perlawan Milan, bekas klubnya.

Kehebatan Pirlo dalam mengendalikan permainan terlihat jelas dari jumlah pass yang dilepaskannya. Pirlo mencatatkan rasio operan terbaik dibandingkan pemain-pemain lain di Serie A 2011/12, yaitu 87 per laga. Itu jauh dibandingkan peringkat kedua atas nama De Rossi, yang mencatatkan rasio 65,6 operan per laga. Pirlo juga terdepan dalam kategori key pass (3,5) serta long ball (11,4) dan terbaik kedua untuk urusan umpan silang akurat (2,6).

Musim 2011/12 kemarin merupakan panggung penegasan Pirlo sebagai playmaker terbaik di Serie A. Banyak yang percaya bahwa Pirlo adalah anugerah terindah La Vecchia Signora dari sang rival, AC Milan.

Momen terbaik: Menjadi man of the match kala membungkam Catania 3-1 di Juventus Arena pada giornata 22 dan membawa Bianconeri ke puncak klasemen sementara. Pirlo menyamakan kedudukan lewat eksekusi tendangan bebas yang sudah menjadi trademark-nya; itu merupakan salah satu dari total tiga gol Pirlo musim kemarin. Kemudian, sederet set piece dan operan fantastisnya berbuah assist untuk gol kedua serta ketiga Juventus di laga tersebut. Operan-operannya sungguh luar biasa. Di tengah rapatnya pertahanan Catania, setiap bola dari kakinya seolah memiliki jalur bebas hambatan sendiri menuju para pemain Juventus lainnya. Penampilan yang brilian dari Pirlo! (bola/gia)

ANDREA PIRLO: ARTIKEL TERKAIT



ARTIKEL LAINNYA