Sambutlah Bravertz, Pengganti Sinar Robbery di Bundesliga

Afdholud Dzikry | 15 Maret 2019 13:56
Kai Havertz dan Julian Brandt. (c) ist

Bola.net - - Julian Brandt dan Kai Havertz dari Bayer Leverkusen membuktikan diri mereka tak terhentikan di Bundesliga. Dengan duet Robben-Ribery yang sepertinya tinggal menunggu waktu untuk berakhir dan sinar keduanya akan mulai meredup, akankah Bravertz (Brandt-Havertz) menjadi duo dinamis yang akan menghibur kita di tahun-tahun mendatang?

Kemitraan keduanya menjadi satu kesatuan yang tangguh yang pada akhirnya dapat menyaingi duet Franck Ribery dan Arjen Robben di Bayern Munich. Duet Bravertz sangat sukses di musim ini berkat gaya permainan yang dibawa oleh pelatih baru Peter Bosz di Bayer Leverkusen.

Pengenalan formasi 4-3-3 telah membuat Brandt dan Havertz berkembang pesat bersama Leverkusen di Bundesliga. Pasangan ini berada di jalur untuk kampanye Bundesliga paling produktif mereka hingga saat ini dan mereka juga tampaknya akan menjadi inti yang vital di tim nasional Jerman selama bertahun-tahun ke depan. Tapi apa sebenarnya yang telah berubah dari pasangan ini?

Simak artikel selengkapnya tentang duet Julian Brandt dan Kai Havertz di bawah ini ya Bolaneters!

1 dari 3 halaman

Havertz Sang Pencetak Gol

Pemain muda tersebut menikmati musim paling produktif sejak mencetak 18 gol di kompetisi U17 pada 2015/16 lalu. Musim lalu ia hanya mencetak tiga gol dalam 30 penampilannya di Bundesliga, namun musim ini dia sudah mencetak 10 gol dalam 25 pertandingan.

Meskipun belum genap berusia 20 tahun, ia sudah sangat menjadi andalan Leverkusen. Dia sangat dipuji dan dibanggakan oleh direktur olahraga klub Rudi Voller, disebut 'kelas dunia' oleh mantan direktur olahraga Bayern, Matthias Sammer dan juga disebut sebagai 'bakat terbesar yang pernah saya lihat sejak Toni Kroos' oleh mantan bos Leverkusen Heiko Herrlich, jadi tidak mengherankan jika dia selalu menjadi starter di setiap pertandingan liga musim 2018/19 - satu-satunya pemain Werkself yang melakukannya.

Seorang gelandang serang alami, Havertz dipandang sebagai pemain yang lebih banyak menyerang dari Bravertz. Dia adalah pemain yang selalu menuju ruang kosong yang sudah dibuka oleh Brandt, yang lebih merupakan pemain yang bergerak horisontal di lapangan. Formasi 4-3-3 yang baru memberinya kebebasan karena kedua sayap tetap bermain melebar dan bermain di belakang penyerang utama.

Sementara mata para bek tengah kemungkinan tertuju pada penyerang utama, Havertz mampu bergerak bebas dan bahkan bertukar posisi dengan penyerang. Dan bukan hanya karena posisinya yang membuat pemain berusia 19 tahun itu menjadi ancaman bagi pertahanan lawan. Dia adalah pemain tercepat ketiga di liga musim ini, jadi bahkan jika bek telah melihat pergerakannya, sangat sulit untuk mengejarnya.

2 dari 3 halaman

Brandt Pindah ke Tengah

Mantan produk akademi Wolfsburg telah mendapatkan perhatian lebih banyak dan lebih lama dibandingkan Havertz. Pemain berusia 22 tahun ini telah dikenal sebagai winger yang luar biasa dan sudah memiliki 23 caps di tim senior Jerman, ikut memenangkan Piala Konfederasi FIFA pada tahun 2017 dan bermain di tiga pertandingan Piala Dunia 2018 lalu.

Namun, Bosz punya ide berbeda untuk Brandt. "Saya telah melihat banyak permainan yang melibatkan Julian," jelas pemain berusia 55 tahun itu. “Selama saya bersama Dortmund ketika kami bermain melawan Bayer, di Leverkusen. Saat itu dia bermain di sayap, tetapi saya melihatnya sebagai seorang gelandang".

Sekarang di bawah arahan Bosz, Brandt menjadi seorang gelandang. Pemain asli Bremen ini telah memulai setiap pertandingan di bawah pelatih asal Belanda itu sebagai salah satu dari tiga gelandang tengah dan memiliki efek langsung. Tiga dari empat golnya musim ini datang ketika ia bermain sebagai gelandang, begitu juga enam dari sembilan assist di Bundesliga 2018/19 datang saat ia bermain lebih ke tengah.

Ini adalah perubahan yang dilihat Brandt sendiri merupakan sesuatu yang positif. “Saya punya gerakan yang lebih langsung menuju gawang dari tengah. Anda tidak harus menusuk ke dalam untuk masuk ke dalam permainan, Anda sudah berada di tengah-tengah itu semua,” kata gelandang setelah ia membuat dua gol dan dua assist dalam kemenangan 5-1 Leverkusen di Mainz pada Matchday 21.

3 dari 3 halaman

Bravertz Terlahir

Mencetak gol dan memberikan assist untuk satu sama lain dan juga para pemain di sekitar mereka, dapatkah kita segera melihat Bravertz beraksi di bawah panji Jerman? Setelah membawa Brandt yang berusia 22 tahun ke dua turnamen besar dan sebelumnya menggambarkan Havertz yang berusia 19 tahun sebagai 'salah satu pemain paling berbakat yang dimiliki Jerman', Joachim Low tidak akan melewatkan perkembangan mereka di Leverkusen dan membawa keduanya dalam skuat Jerman.

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR