FOLLOW US:


Wah! Jurgen Klopp Mengaku Malas Merayakan Gol Liverpool, Ini Alasannya

16-12-2019 05:40

 | Richard Andreas

Wah! Jurgen Klopp Mengaku Malas Merayakan Gol Liverpool, Ini Alasannya
Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp. © AP Photo

Bola.net - Jurgen Klopp mengaku tidak lagi merayakan gol-gol Liverpool di lapangan. Klopp selalu dikenal sebagai pelatih nyentrik yang doyan meluapkan emosi, tapi saat ini VAR membuatnya berubah.

Teranyar, Liverpool tampil impresif untuk mengalahkan Watford 2-0 pada laga lanjutan Premier League 2019/20, Sabtu (14/12/2019). Kali ini dua gol kemenangan The Reds diborong Mohamed Salah, di babak pertama dan di ujung babak kedua.

Liverpool bisa saja menang lebih besar. Di babak kedua, ketika skor masih 1-0, Sadio Mane mencetak gol sundulan dengan memanfaatkan umpan Xherdan Shaqiri. Namun, gol itu dianulir lantaran offside, VAR mengonfirmasi.

Kehadiran VAR inilah yang mengubah sikap Klopp di tepi lapangan. Baca selengkapnya di bawah ini ya, Bolaneters!

1 dari 2

Seandainya Dianulir

Musim ini adalah musim debut VAR di Premier League, tentu sudah menghasilkan banyak maslah. Standar VAR berubah-ubah, beberapa kali justru merugikan. Juga, wasit utama tidak bisa melihat langsung tayangan ulang di monitor.

Sejak saat itulah Klopp tidak lagi merayakan gol. Pada kasus offside Mane kemarin, dia terlihat tidak merayakan gol, tapi juga tidak memprotes keputusan offside. Klopp sekarang tidak bisa langsung merayakan gol timnya.

"Sejujurnya saya tidak tahu apakah itu offside. Saya tidak lagi merayakan gol, sebab Anda harus menunggu orang lain mengatakan itu benar-benar gol," buka Klopp di Sky Sports.

"Saya kira ada satu umpan sebelumnya yang mungkin offside, tapi soal offside Sadio itu, saya tidak bisa melihatnya."

2 dari 2

Langkah Perlahan

Klopp pun membantah gagasan bahwa Liverpool sudah pasti juara musim ini. The Reds memang kian kukuh di puncak klasemen dengan 49 poin dari 17 pertandingan.

Mereka unggul 10 poin dari Leicester City di peringkat kedua dan 14 poin dari Manchester CIty di peringkat ketiga. Hanya kesalahan sendiri yang bisa membuat Liverpool gagal juara musim ini.

"Saya kira saya sudah mengatakan ini sampai 500 kali, Desember, khususnya Januari, Anda harus membuktikan daya tahan Anda, itulah yang paling penting. Kami telah membuktikan itu, tapi Watford pun demikian," sambung Klopp.

"Anda [media] boleh membuat penilaian lebih awal, tapi kami tidak bisa begitu. Kami hanya perlu memulihkan diri dan memasuki pertandingan berikutnya," tutupnya.

Sumber: Sky Sports