FOLLOW US:


Petar Tanggung Biaya Perawatan Rahmat

09-01-2013 19:01

 | Petar Segrt

Petar Tanggung Biaya Perawatan Rahmat
Petar Segrt Apriani Landa
Bola.net -
Pelatih PSM Makassar, Petar Segrt, kembali memperlihatkan kepeduliannya kepada anak asuhnya. Saat striker M Rahmat mengalami cedera, Petar terus memantau kondisi anak asuhnya.

Bahkan pelatih berkebangsaan Kroasia itu juga yang menyarankan agar cedera lututnya tersebut diperiksakan ke dokter. Petar sendiri rela menjemput Rahmat di kampungnya di Kabupaten Takalar meski hujan deras dan menembus beberapa wilayah terendam banjir.

Saat menjalani pemeriksaan di rumah sakit, Petar yang mengantar langsung Rahmat bersama tim medisnya, Rudi Latief. Termasuk saat diputuskan untuk melakukan endescopy dan operasi ringan, Petar tidak segan-segan mengeluarkan kocek pribadinya.

Padahal biayanya tidak murah. Menurut Rudi Latief, untuk pemeriksaan saja habis sekitar Rp 3 jutaan. Terus endoscopy dan perbaikan cedera itu belasan juta, belum termasuk biaya rawat inap dan obat-obatan. Semua itu ditanggung oleh Petar menggunakan uang pribadinya.

Malahan, Petar sempat mengusulkan untuk membawa Rahmat berobat ke luar negeri. Namun disarankan oleh dokter Muhammad Sakti yang menangani Rahmat untuk berobat di Makassar saja meski peralatannya masih minim. Karena biayanya berobat untuk cedera lutut seperti yang dialami Rahmat sangat mahal.

“Saya salut dengan pelatih Petar Segrt. Kepeduliannya kepada pemain sungguh luar biasa. Dia menjemput, mengantar, dan membiayai pengobatan Rahmat,” kata dokter Sakti.

“Padahal, Petar orang asing. Sementara di Makassar banyak pengusaha kaya, tapi kenapa tidak peduli dengan pemain PSM yang membawa nama Makassar?” lanjutnya.

Sementara Petar mengaku harus menalangi sementara biaya pengobatan Rahmat karena kondisi yang mendesak. Menurutnya, kesehatan pemainnya itu yang lebih penting.

“Saya harus menutupi biaya perawatan dan operasi Rahmat. Bagi saya, itu tidak penting karena saya yakin manajemen akan mengembalikan uang saya nantinya. Kesehatan Rahmat yang lebih penting demi penampilannya dan karirnya,” ujar Petar.

Bukan kali ini saja Petar menunjukkan kepedulian berlebih kepada pemainnya. Saat Rasyid A Bakri terkenal tipes, Petar langsung memintanya untuk istirahat. Demikian juga ketika kiper Deny Marcel terkenal sakit yang sama. Petar langsung memintanya untuk rawat di rumah sakit terbaik di Makassar dan biayanya ia tanggung sementara.

Demikian juga saat gaji pemain telat dibayar manajemen, Petar merogoh koceknya sampai ratusan juta untuk menalangi sementara. Ia tidak ingin semangat pemainnya menurun. “Saya hanya ingin melakukan yang terbaik untuk tim ini,” katanya.