FOLLOW US:


5 Pelajaran dari Laga Tottenham vs Arsenal: Sudah 5 Tahun Tak Pernah Menang Tandang

13-07-2020 05:30

 | Richard Andreas

5 Pelajaran dari Laga Tottenham vs Arsenal: Sudah 5 Tahun Tak Pernah Menang Tandang
Ekspresi pelatih Arsenal, Mikel Arteta, setelah timnya menelan kekalahan di markas Tottenham. © AP Photo

Bola.net - Arsenal pulang dengan tangan hampa dari markas Tottenham Hotspur, Minggu (12/7/2020) malam WIB kemarin. The Gunners sempat unggul terlebih dahulu, tapi akhirnya menyerah dengan skor 1-2.

Kekalahan ini menegaskan masalah inkonsistensi Arsenal. Mereka kalah pada 2 laga pertama pasca-lockdown, lalu memetik 4 kemenangan beruntun, bermain imbang, dan sekarang kembali kalah.

Sekarang Arsenal tertahan di peringkat ke-9 klasemen sementara dan sepertinya harus mengucapkan selamat tinggal pada kompetisi Eropa.

Arteta pun mengakui sisa tiga pertandingan di akhir musim ini bakal sulit. Arsenal hanya bisa berjuang dan terus mencoba.

Lantas, pelajaran apa saja yang bisa dipetik dari duel Tottenham vs Arsenal? Selengkapnya bawah ini ya, Bolaneters!

1 dari 5

Unggul dahulu, kalah kemudian

Kekalahan ini membuka luka lama Arsenal. Mereka bisa unggul lebih dahulu, hanya untuk kalah kemudian. Nahasnya, The Gunners merupakan salah satu tim 'terbaik' perihal membuang poin.

Pada laga ini, Arsenal membuka keunggulan lewat aksi Alexandre Lacazette di menit ke-16. Namun, hanya butuh tiga menit bagi Tottenham untuk menyamakan kedudukan lewat Son Heung-Min.

Pertandingan sempat dilanjutkan dengan seimbang, bahkan Arsenal mengancam di awal babak kedua. Namun, pada ahkirnya justru Spurs yang bisa mencetak gol kedua.

2 dari 5

Sinar Son Heung-Min

Satu gol dan satu assist, pemain beradarah Korea Selatan ini layak dinobatkan sebagai man of the match. Son Heung-Min sendiri cukup untuk memorakporandakan pertahanan The Gunners.

Pada laga ini, Son tercatat melepas tiga tembakan, dua di antaranya tepat sasaran. Tak hanya itu, pemain asal Korea Selatan itu juga satu kali melakukan dribble sukses.

Son menjadi pemain Tottenham pertama yang menciptakan gol sekaligus assist dalam laga North London Derby dalam delapan tahun terakhir.

3 dari 5

Mourinho musuh Arsenal

Kelemahan Jose Mourinho mungkin mulai terbongkar pada beberapa tahun terakhir, tapi sepertinya tidak di mata Arsenal. Pelatih asal Portugal ini masih terlalu tangguh.

Tercatat, saat bermain sebagai tuan rumah, Mourinho tak pernah membiarkan timnya dikalahkan Arsenal pada 10 pertandingan terakhir, 6 di antaranya dia menangkan.

Bahkan saat masih melawan Arsene Wenger beberapa tahun lalu, Mourinho seolah-olah paham betul kelemahan The Gunners. Belum lagi perang mentalnya yang bisa membuat pelatih mana pun ciut.

4 dari 5

Lebih lama dari pembangunan stadion

Mungkin inilah catatan yang paling unik. Tercatat, Arsenal tak pernah menang dalam 27 laga tandang terakhir melawan tim-tim top six di Premier League.

Mereka hanya bisa meraih 10 hasil imbang, dan 17 lainnya berakhir dengan kekalahan. Singkatnya, di antara tim-tim top six, Arsenal mungkin yang paling lemah.

Terakhir kali Arsenal menorehkan kemenangan tandang atas tim top six terjadi sekitar lima tahun lalu, yakni ketika mereka mengalahkan Man City 2-0 pada Januari 2015.

Sejak saat itu Arsenal tak pernah lagi merasakan kemenangan di kandang tim top six. Uniknya, stadion Spurs yang mulai dibangun pada Juni 2015 lalu sekarang sudah selesai dan ditempati terlebih dahulu sebelum Arsenal bisa meraih kemenangan.

5 dari 5

Tidak ada kompetisi Eropa?

Kekalahan ini jelas jadi bencana besar bagi Arsenal. Mereka tertinggal kian jauh dari zona eropa dengan tiga pertandingan sisa.

The Gunners ada di peringkat ke-9 dengan 50 poin. Andai hukuman larangan bertanding Man City tetap berlaku, yang berarti peringkat ke-6 dan ke-7 bakal jadi slot Liga Europa, Arsenal pun hanya bisa berharap kekalahan tim lain.

Artinya, ada kemungkinan Arsenal tidak akan tampil di Eropa musim depan, Arteta mengakuinya.

"Bicara poin, hasil ini adalah pukulan besar, sebab kami tahu bagaimana hasil-hasil lain pekan ini. Namun, kami akan terus mencoba selama ada harapan," buka Arteta di Arsenal.com.