FOLLOW US:


8 Tahun Berlalu, Menyesali Kepergian Robin van Persie dari Arsenal

09-06-2020 06:20

 | Richard Andreas

8 Tahun Berlalu, Menyesali Kepergian Robin van Persie dari Arsenal
Robin van Persie © AFP

Bola.net - Delapan tahun sudah berlalu sejak transfer kontroversial Robin van Persie dari Arsenal ke Manchester United. Saat itu, Van Persie dicap sebagai pengkhianat yang mementingkan diri sendiri.

Betapa tidak, Van Persie sudah dibimbing The Gunners sejak tahun 2004, dikembangkan jadi pemain top. Dia sukses membungkus 132 gol dari 278 penampilan untuk Arsenal, torehan luar biasa.

Kendati demikian, tiba-tiba Van Persie menolak kontrak baru demi hengkang ke MU. Dia menanggalkan ban kapten The Gunners demi pindah ke Old Trafford, yang menurutnya punya peluang lebih besar meraih trofi.

Apa yang terjadi setelahnya? Baca selengkapnya di bawah ini ya, Bolaneters!

1 dari 2

Keputusan Van Persie

Meninggalkan Arsenal yang sudah memberikan segalanya demi trofi bersama MU terkesan egois, tapi jelas logis. Terbukti, Van Persie langsung membantu MU meraih gelar Premier League di musim debutnya, sekaligus membungkus Golden Boot alias top scorer.

Kepergian Van Persie mungkin sangat mengejutkan bagi fans Arsenal, tapi sebenarnya ruang ganti The Gunners pun dibuat tercengang. Seperti yang dikatakan Thomas Vermaelen, mantan bek Arsenal yang terkejut mendengar kepergian Van Persie.

"Itu [transfer Van Persie] merupakan kepergian yang mengejutkan. Saya tahu bahwa dia memang akan pergi, tapi mendengar bahwa dia tiba-tiba pergi untuk MU merupakan kejutan besar," ungkap Vermaelen di Arsenal.com.

2 dari 2

Bisa Jadi Legenda

Kepergian Van Persie terbilang sangat mengejutkan karena seharusnya penyerang Belanda itu bisa jadi legenda jika mau bertahan bersama The Gunners. Van Persie punya segalanya untuk jadi pemain terbaik Arsenal.

"Tentu saya ingin dia bertahan di Arsenal, sebab pada musim terakhirnya bersama kami dia meraih PFA Player of the Year. Dia menjalani musim hebat, musim terbaik dalam kariernya, jadi saya ingin dia bertahan dan jadi legenda," ujar lanjut Vermaelen.

"Namun, jelas dia punya karakter tangguh jadi dia tidak bisa berubah pikiran tiba-tiba. Saya kira sifat itu baik, karena itulah yang membuatnya jadi pemain seperti itu."

"Anda tidak bisa memaksanya berubah piiran, dia sudah membuat keputusan dan pasti melakukannya," tutupnya.

Sumber: Arsenal