Perisic Masih Patah Hati karena Gagal Pindah ke Manchester United

Yaumil Azis | 30 September 2019 07:26
Ivan Perisic (c) DFL

Bola.net - Pemain Bayern Munchen, Ivan Perisic, mengaku pernah memendam asa membela Manchester United. Sampai saat ini, ia masih merasa patah hati karena tak mampu mewujudkan harapan itu.

Perisic belum sepenuhnya menjadi bagian dari klub raksasa Jerman tersebut. Pada musim panas kemarin, ia direkrut dari Inter Milan dengan status pinjaman plus opsi pembelian pada akhir musim.

Pria berumur 30 tahun itu belum diberi kesempatan bermain yang banyak oleh sang pelatih, Niko Kovac. Sejauh ini, ia baru mencatat empat penampilan bersama Die Bavarians di semua ajang.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa Perisic bisa mengambil jalur yang berbeda dua tahun lalu. Pada saat itu, ia sempat didekati oleh Manchester United yang ingin membawanya pergi dari Giuseppe Meazza.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2 halaman

Sangat Dekat dengan MU

Saat berbincang dengan the Athletic, Perisic secara gamblang mengatakan bahwa dirinya sangat tertarik untuk pindah ke Old Trafford. Namun dengan berat hati dirinya harus memberikan jawaban tidak kepada tawaran mereka.

"Seberapa dekat saya pindah ke sana? Sangat dekat. Rasanya luar biasa saat Jose [Mourinho] menghubungi saya. Sulit rasanya untuk menolaknya. Faktanya, saya sangat, sangat ingin bergabung dengan dia dan bermain untuk United," tutur Perisic.

"Saya punya mimpi bermain di liga-liga besar. Namun itu tidak terjadi. Rasanya menyakitkan buat saya, namun saya tak ingin membicarakannya secara detail. Saya menemukan alasan yang sebenarnya dua tahun setelahnya," lanjutnya.

2 dari 2 halaman

Bukan Pilihan Utama

Di mata Bayern Munchen sendiri, Perisic bukanlah opsi pertama dalam daftar belanjaannya. Awalnya, juara bertahan Bundesliga itu mengincar penyerang Manchester City, Leroy Sane.

Perisic pun sadar bahwa dirinya memang tak pernah dianggap sebagai pilihan pertama oleh Die Bavarians. Meskipun demikian, ia cukup yakin bisa memberikan kesan positif kepada publik yang kerap menyaksikan aksinya di Allianz Stadium.

"Kami berbicara soal Bayern, salah satu dari lima klub terbaik di dunia. Mereka selalu punya tiga, empat, atau lima kemungkinan untuk setiap posisi yang mereka tertarik. Saya bukanlah yang pertama," tambahnya.

"Semuanya terjadi begitu cepat, semuanya tahu ceritanya: Setelah Sane cedera, klub menghubungi Inter lalu agen saya. Selama satu malam saya memikirkan itu bersama keluarga. Lalu saya menerima," sambungnya lagi.

"Saya cukup percaya diri untuk berpikir bahwa saya bisa meyakinkan klub untuk membuat perpindahan ini jadi permanen. Itu harapan saya. Saya akan melakukan segalanya untuk membuat itu terjadi," tandasnya.

(Goal International)

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR