FOLLOW US:


Griezmann hingga Dzeko, Inilah Deretan Bintang yang Akrab dengan Kegagalan Penalti

09-09-2020 13:31

 | Ari Prayoga

Griezmann hingga Dzeko, Inilah Deretan Bintang yang Akrab dengan Kegagalan Penalti
Antoine Griezmann © AP Photo

Bola.net - Mencetak gol dari eksekusi penalti seringkali dianggap sesuatu yang mudah dilakukan. Jika dilihat sekilas, anggapan itu mungkin benar. Namun, kenyataannya tak segampang itu.

"Tendangan penalti dilakukan dari jarak 12 meter dari gawang. Penembak terkuat dapat menendang bola dengan kecepatan hingga 80 mph. Ini berarti bola mencapai garis gawang dalam 500 milidetik. Seorang penjaga gawang membutuhkan waktu 600 milidetik. untuk berpindah dari bagian tengah gawang dengan lebar 24 kaki ke salah satu tiang. Singkatnya, sebuah tembakan yang bagus pasti akan menjadi gol, "seperti dikutip dari Popular Mechanics untuk menggambarkan begitu besar peluang gol tercipta saat eksekusi penalti dilakukan.

Dengan kata lain, karena keterbatasan waktu reaksi manusia, kemungkinan suksesnya penyelamatan penalti bergantung pada kiper yang 'menebak' cara yang benar dan membuat keputusan untuk bereaksi sebelum bola disepak.

Dengan demikian, tendangan penalti yang ditempatkan dengan baik dengan kecepatan yang tepat masih bisa menghindari penjaga gawang yang menukik ke arah yang benar sekalipun.

Dalam analisis komprehensif dari hampir 100.000 penalti di berbagai liga sepak bola dan pertandingan internasional di seluruh dunia sejak 2009, tiga dari setiap empat penalti pasti bakal masuk.

Namun demikian, pengambil penalti di seluruh dunia tahu bahwa tugas ini sejatinya tidaklah mudah. Mentalitas amat menentukan hasil akhir.

Terlepas dari pencapaian sederhana mereka di lapangan, beberapa pemain lebih baik dalam adu penalti daripada yang lain. Itu terbukti dalam beberapa pemain yang mencetak gol produktif namun memiliki rasio konversi penalti yang mengecewakan.

Misalnya, Max Kruse, seorang pemain Jerman yang kurang dikenal yang bermain untuk tim Bundesliga Union Berlin, telah mencetak 22 penalti sukses (tidak termasuk adu penalti) karena hanya melewatkan dua penalti dalam karier profesionalnya pada 2007.

Namun, di ujung lain spektrum, ada beberapa pemain terkenal yang memiliki karier sukses di klub dan sepak bola internasional tetapi memiliki rekor konversi penalti yang mengecewakan. Mari kita lihat tujuh penendang penalti terburuk tersebut.

1 dari 6

Klaas-Jan Huntelaar (Ajax/Belanda): 10 kali gagal dari 43 penalti (23%)

Klaas-Jan Huntelaar (Ajax/Belanda): 10 kali gagal dari 43 penalti (23%)
Klaas-Jan Huntelaar © AFP

Penyerang veteran Belanda, Klaas-Jan Huntelaar telah bermain untuk sejumlah klub di seluruh Eropa sejak debut profesionalnya bersama PSV Eindhoven pada musim panas 2002.

Dengan 358 gol dli leve klub dan 42 gol lagi untuk Oranje, Huntelaar mencetak sejarah melesakkan 400 gol sepanjang kariernya, penghitungan yang termasuk 151 untuk klubnya saat ini Ajax. Hanya rekan senegaranya Robin Van Persie yang mencetak lebih banyak daripada Huntelaar.

Huntelaar yang berusia 36 tahun, penyerang kaki kanan yang gemar mencetak gol, rata-rata mencetak satu gol setiap 95 menit untuk Ajax di Eredevisie musim lalu. Namun, sang pemain punya kelemahan saat mengeksekusi penalti.

Meskipun dia mencetak penalti kemenangan melawan Meksiko yang mengirim Belanda ke perempat final Piala Dunia FIFA 2014, Huntelaar telah gagal mengeksekusi 10 penalti dari 43 percobaan untuk klub dan negara.

Tujuh dari kegagalan ini terjadi di Bundesliga, dengan masing-masing satu di Eredevisie, Liga Champions dan Toto KNVB Beker (Piala Belanda).

2 dari 6

Franck Ribery (Fiorentina/Prancis): 5 kali gagal dari 17 penalti (29%)

Franck Ribery (Fiorentina/Prancis): 5 kali gagal dari 17 penalti (29%)
Franck Ribery © AP Photo

Legenda Prancis dan Bayern Munchen, Franck Ribery telah mencetak banyak gol untuk klub dan negaranya selama karier profesional selama dua dekade.

Pemain sayap kiri, yang telah mencetak setidaknya satu gol liga dalam setiap 20 musimnya, menikmati kejayaan selama 12 musim di Bavarians.

Ribery mencetak 124 gol di semua kompetisi dalam 425 penampilan untuk Bayern, yang hampir 80% dari total golnya di level klub. Tidak mengherankan, ia juga memenangkan banyak penghargaan tim selama periode ini, mengangkat trofi untuk Bayern Munchen dalam 23 kesempatan.

3 dari 6

Antoine Greizmann (Barcelona/Prancis): 9 kali gagal dari 26 penalti (35%)

Antoine Greizmann (Barcelona/Prancis): 9 kali gagal dari 26 penalti (35%)
Antoine Griezmann pada sesi pemanasan sebelum laga melawan Bayern Munchen di Liga Champions musim 2019/2020 © AP Photo

Antoinne Greizmann tiba di Barcelona pada musim panas 2019 dengan transfer mahal 130 juta euro. Sayangnya, mantan striker Atletico Madrid yang produktif itu gagal menyajikan penampilan sensasional di klub barunya.

Sepanjang musim 2019-2020 ia hanya mencetak 15 gol dalam 48 pertandingan di semua kompetisi.

Dalam sembilan musim sebelumnya di La Liga, pemain berusia 29 tahun itu mencetak 164 gol di berbagai kompetisi. Namun, selama periode ini, Greizmann hanya mencetak 10 penalti dari sebanyak 17 percobaan, yang merupakan tingkat konversi yang buruk untuk seorang striker.

Greizmann memiliki statistik penalti yang lebih baik saat bermain untuk Prancis. Dia mencetak tujuh penalti untuk Les Blues hanya gagal dua kali saat timnya melawan Andorra dan Albania di kualifikasi Piala Eropa 2020.

Ia kemudian gagal mengeksekusi penalti dalam pertandingan pembuka UEFA Nations League melawan Swedia pada Sabtu lalu.

4 dari 6

Aleksandar Kolarov (Inter Milan/Serbia): 5 gagal dari 13 penalti (38%)

Aleksandar Kolarov (Inter Milan/Serbia): 5 gagal dari 13 penalti (38%)
Aleksandar Kolarov © AFP

Bek kiri anyar Inter Milan, Aleksandar Kolarov, telah mencetak 17 gol dalam 100 pertandingan di semua kompetisi sejak bergabung dengan klub Italia itu pada musim panas 2017. Lebih banyak l11 gol yang dikumpulkannya selama tujuh musim di Manchester City.

Kolarov, tidak dikenal karena kecepatan serta fisiknya yang prima, adalah pemain bertahan yang suka bermain bola dengan umpan silang dan umpan yang luar biasa. Dia mencetak gol dari tendangan bebas dengan gerakan kaki kirinya yang ajaib.

Sayang ia dikenal dengan rekor buruknya saat menyepak dari titik penalti.

Meskipun Kolarov melewatkan satu-satunya penalti yang dia eksekusi untuk Manchester City di luar adu penalti, pemain berusia 34 tahun itu mengambil tanggung jawab tendangan penalti untuk Roma dan tidak melakukan pekerjaan yang buruk pada hal itu.

Kolarov telah melakukan tujuh tendangan penalti untuk AS Roma, mencetak semuanya kecuali dua di antaranya, yang tingkat keberhasilannya lumayan 71%. Namun, tingkat itu turun menjadi 62% jika tingkat konversi penalti sepanjang kariernya dipertimbangkan.

Terlepas dari dua kesalahannya untuk Roma dan satu untuk City, pemain Serbia itu juga gagal mengeksekusi penalti untuk Serbia dalam pertandingan persahabatan internasional pada 2014 dan satu lagi dalam pertandingan Serie A saat membela Lazio pada 2010.

Secara keseluruhan, Kolarov telah melewatkan lima dari 13 tendangan penalti yang dilakukan untuk klub atau negara.

5 dari 6

Fernando Llorente (Napoli/Spanyol): 7 gagal dari 17 penalti (41%)

Fernando Llorente (Napoli/Spanyol): 7 gagal dari 17 penalti (41%)
Fernando Llorente © AFP

Dalam karier profesional hampir dua dekade yang dimulai dengan Basconia di divisi Tercera Spanyol (Divisi Keempat), Fernando Llorente telah mencetak 200 gol dalam 635 penampilan kumulatif untuk delapan klub berbeda. Pemain berusia 35 tahun itu telah mencetak tujuh gol lagi dalam 24 penampilan seniornya untuk Spanyol.

Llorente telah mencetak setidaknya 10 gol di liga dalam satu musim pada tujuh kesempatan berbeda, terakhir ia melakukannya untuk Swansea di Premier League 2016-2017.

Terlepas dari kehebatannya dalam mencetak gol, rekor gol Llorente dalam hal adu penalti cukup mengecewakan. Dalam 17 upaya penalti oleh pemain berusia 35 tahun untuk klub dan negara, hanya 10 saja yang masuk.

Mempertimbangkan rekor itu, mungkin tidak mengherankan jika Llorente tidak mengambil penalti sejak absen gagal dalam pertandingan La Liga 2011-2012 melawan Granada.

6 dari 6

Edin Dzeko (AS Roma/Bosnia dan Herzegovina): 9 gagal dari 20 penalti (45%)

Edin Dzeko menjadi pemain pertama yang mencetak 50 gol di tiga liga top Eropa saat ia mencetak gol di pentas Serie A 2017-18 bersama AS Roma.

Striker Bosnia dan Herzegovina berusia 34 tahun itu sebelumnya mencetak 85 gol untuk VfB Wolfsburg di Bundesliga dan 72 untuk Manchester City di Liga Inggris.

Dzeko telah mencetak 292 gol dalam 662 penampilan kumulatif di level klub. Ia merupakan pencetak gol terbanyak Bosnia dan Herzegovina sepanjang masa dengan 59 gol dalam 108 pertandingan.

Dzeko adalah pencetak gol yang terbukti ulung.

Namun, terlepas dari kehebatannya dalam mencetak gol, tingkat keberhasilan Dzeko dari titik penalti cukup mengecewakan. Dia telah melewatkan sembilan penalti dari 20 percobaan dan belum pernah mengambil penalti untuk klub atau negara sejak 2017-2018.


Sumber: Sportskeeda

Disadur dari: Bola.com (Ario Yosia)

Dipublikasi: 9 September 2020