FOLLOW US:


'Jika Diizinkan, Pep Guardiola Bakal Mainkan 11 Andres Iniesta di Lapangan'

07-05-2021 09:29

 | Ari Prayoga

'Jika Diizinkan, Pep Guardiola Bakal Mainkan 11 Andres Iniesta di Lapangan'
Manajer Manchester City, Josep Guardiola © AP Photo

Bola.net - Mantan kapten Bayern Munchen, Philipp Lahm menyebut bahwa jika diizinkan, Josep Guardiola bakal memainkan 11 Andres Iniesta di lapangan untuk mendukung gaya bermain yang ia usung.

Guardiola baru saja sukses membawa tim asuhannya, Manchester City melaju ke partai final Liga Champions pertama mereka sepanjang sejarah klub berdiri.

Kepastian tersebut didapat usai Kevin De Bruyne cs mengalahkan tim kaya raya lainnya, PSG di babak semifinal dengan skor agregat 4-1. Di final, City bakal berhadapan dengan Chelsea.

Keberhasilan ini berselang 10 tahun sejak terakhir kali Guardiola meloloskan tim asuhannya ke final Liga Champions, tepatnya ketika masih menangani Barcelona pada 2011 silam.

1 dari 2

Penilaian Lahm

Semasa membesut Barcelona, Guardiola dikenal memainkan gaya sepak bola tiki-taka dan mengandalan sejumlah bintang, mulai dari Lionel Messi, Xavi, hingga Iniesta.

"Setelah mencapai titik tertinggi di Spanyol, Anda dapat melihat bahwa Guardiola sedang beradaptasi," ujar Lahm kepada El Pais.

"Barcelona kala itu adalah tim yang sangat bagus, dengan hampir semua orang memainkan beberapa instrumen dengan baik. Ketika mereka memenangkan Liga Champions pada 2009 dan 2011, mereka mencekik lawan mereka," tambahnya.

"Gaya itu dimungkinkan karena seluruh klub mengikuti ide Johan Cruyff tentang total football, [dan] Guardiola melihat dirinya dalam tradisi ini: jika mereka membiarkannya, dia akan memainkan 11 Iniesta," tukasnya.

2 dari 2

Perubahan Gaya Guardiola

Lebih lanjut, Lahm menilai bahwa Guardiola mencoba untuk mengubah pendekatan gaya bermainnya sejak meninggalkan Barcelona, termasuk ketika menjadi bosnya di Bayern Munchen.

"Di tempat lain dia harus mengorbankan sedikit idealismenya. Di Munchen dia membiarkan spesialis [Franck] Ribery dan [Arjen] Robben bermain di sayap, dan dua full-back bergeser ke tengah saat tim mengusai bola," tutur Lahm.

"City sekarang memainkan gaya yang lebih berhati-hati, mengandalkan para bek bertubuh atletis yang memaksimalkan usaha mereka di udara," lanjutnya.

"Tim terkadang memberikan bola, mundur, mempertahankan area mereka, beristirahat dan menunggu untuk melakukan serangan balik. Sang pelatih telah belajar menikmati gol sederhana dari sepak pojok atau tembakan dari luar kotak: dia telah melihat bahwa gol tersebut juga memiliki daya tarik. Dia bukan hanya penggemar tiki-taka yang sangat menyerang." tandasnya.

Sumber: El Pais