FOLLOW US:


Kaka Bicara Inzaghi, UCL 2007 dan Hantu Final 2005

25-05-2020 18:48

 | Dimas Ardi Prasetya

Kaka Bicara Inzaghi, UCL 2007 dan Hantu Final 2005
Kaka © AFP

Bola.net - Kaka mengatakan kesehatiannya dengan Filippo Inzaghi membantu AC Milan menjebol gawang Liverpool di final Liga Champions 2007, namun ia juga mengakui sempat dihantui kegagalan di final edisi 2005.

Di sepanjang karirnya, Kaka baru meraih satu trofi Liga Champions. Satu-satunya trofi tersebut ia menangkan pada tahun 2007.

Kala itu Milan berhadapan dengan Liverpool di Athena. Laga itu merupakan laga ulangan final Liga Champions 2005.

Di laga tersebut, Milan kembali bisa unggul lebih dahulu atas Liverpool. Mereka mencetak dua gol yang semuanya diborong oleh Filippo Inzaghi.

Namun kemudian Liverpool bisa membalas satu gol melalui Dirk Kuyt. Namun pada akhirnya Milan bisa menang 2-1 atas The Reds.

1 dari 2

Kesehatian dengan Inzaghi

Kesehatian dengan Inzaghi
Filippo Inzaghi © AFP

Kaka kemudian menceritakan bagaimana kesehatiannya dengan Filippi Inzaghi menjadi kunci keberhasilan AC Milan mengalahkan Liverpool. Pria asal Brasil ini mengaku ia sangat paham ke mana striker yang akrab disapa Pippo itu akan bergerak, jadi ia tahu ke mana akan mengumpankan bolanya.

“Pippo mulai berlari tanpa melihat bola di gol pertama, karena ia berharap penjaga gawang akan menangkis tembakan Andrea Pirlo dan tahu ke mana harus untuk rebound. Ia tahu begitu saja," ungkapnya pada situs resmi Milan.

"Pada gol kedua, Anda bisa melihat itu hanya saya dan Pippo di depan, tetapi saya tahu gerakannya dengan sangat sempurna sehingga saya sudah tahu apa yang akan ia lakukan selanjutnya. Saya siap untuk memberikannya umpan, semuanya sangat tepat, dan ia bergerak lebih jauh sehingga ia memiliki ruang untuk menendangnya. Semuanya tentang detail," tuturnya.

2 dari 2

Sempat Takut

AC Milan mencetak gol pertamanya pada menit ke-45. Kemudian gol kedua tercipta pada menit ke-82.
Namun Dirk Kuyt sempat membalas pada menit ke-89. Gol ini diakui Kaka sempat membuatnya ketar-ketir.

Ia takut kejadian final Liga Champions 2005 akan terjadi lagi. Saat itu Milan sudah unggul 3-0 namun Liverpool bisa menyamakan kedudukan menjadi 3-3.

“Rasanya mengerikan ketika Kuyt mencetak gol dan hantu-hantu tahun 2005 mengancam akan menghantui kami lagi. Itu adalah pertempuran keinginan dan kami merasakan ketakutan, perasaan 'oh tidak, itu terjadi lagi'. Untungnya, kami bertahan dan bisa merayakan di akhir," tandas Kaka.

(ac milan)