5 Transfer yang Batal karena Penolakan Fans, Ronaldo Ditolak Suporter Atletico

Aga Deta | 16 Agustus 2022 09:50
Megabintang Manchester United, Cristiano Ronaldo (c) AP Photo

Bola.net - Ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan klub ketika merekrut pemain baru. Salah satu faktor yang terkadang tidak bisa diabaikan adalah suara suporter.

Sering dikatakan bahwa pendukung sepak bola hanya peduli dengan kemenangan timnya. Namun, dalam beberapa kesempatan, tekanan penggemar telah membuat klub sejumlah klub berpikir dua kali untuk mendatangkan pemain baru.

Di bawah tekanan fans, beberapa pemain bahkan harus mengubur mimpinya untuk bermain dengan klub yang sudah lama mengincarnya. Dua pemain beken macam Cristiano Ronaldo dan Paul Pogba pernah mengalaminya.

Di bawah ini, seperti dilansir Planet Football, ada pemain lain yang mengalaminya.

1 dari 5 halaman

1. Marko Arnautovic

Striker Bologna Marko Arnautovic. (c) AP Photo

Berakhir sudah mimpi Arnautovic bermain di Old Trafford musim ini. Seperti diketahui, Manchester United akhirnya memutuskan menghentikan perburuan terhadap striker Bologna berusia 33 tahun itu. Arnautovic tadinya diplot guna mengisi posisi yang ditinggalkan Edinson Cavani.

Apa pasal? Ternyata, Arnautovic belakangan diketahui pernah terjerat kasus rasisme. Itulah yang membuat pendukung Setan Merah melayangkan protes keras ke manajemen via email agar tak membawa pemain berkebangsaan Austria tersebut ke The Theatre of Dreams.

2 dari 5 halaman

2. Cristiano Ronaldo

Bintang Manchester United Cristiano Ronaldo. (c) AP Photo

Masa depan Cristiano Ronaldo di Manchester United belum jelas. Megastar asal Portugal itu lantas dikaitkan dengan sejumlah klub dan satu di antaranya adalah Atletico Madrid.

Akan tetapi, belakangan, muncul penolakan pendukung terkait keinginan manajemen Los Rojiblancos merekrut CR7.

Selidik punya seledik, penolakan tersebut ternyata punya dasar kuat. Fans menilai Ronaldo merupakan sosok yang tak pantas ke Atletico karena yang bersangkutan pernah memperkuat rival sekota mereka, Real Madrid (2003-2009).

"Mengingat kemungkinan perekrutan Cristiano Ronaldo, jika itu lebih dari sekadar rumor tanpa dasar, kami menyatakan penolakan mutlak kami atas hipotesis dia bergabung dengan klub kami," demikian pernyataan dari Persatuan Penggemar Internasional Atletico (Union Internacional de Peñas Atletico de Madrid).

Pendukung Atletico bahkan memamerkan spanduk anti-Ronaldo selama pertandingan persahabatan dengan Numancia.

3 dari 5 halaman

3. Paul Pogba

Gelandang Juventus Paul Pogba. (c) AP Photo

Pogba memang pemain top. Namun, bagi pendukung setia Paris Saint-Germain (PSG), eks Manchester United yang kini kembali memperkuat Juventus itu bukanlah siapa-siapa.

Status Pogba sebagai pemenang Piala Dunia 2018 bersama Prancis juga tak membuat fans Les Parisiens terpesona. Pogba tak ada artinya bagi mereka. Itu terjadi pada 2021.

Persoalannya sepele, namun sangat fatal bagi fans PSG. Pogba yang berasal Lagny-sur-Marne, yang berjarak sekitar 22 mil dari pusat kota Paris disebut-sebut sebagai penggemar Marseille. Marseille merupakan salah satu musuh terberat PSG di Liga Prancis. Duel keduanya dijuluki Le Classique.

Penolakan terhadap Pogba tertera dalam sebuah spanduk besar di luar tempat latihan skuad PSG yang berbunyi: "Pogba, Anda harus mendengarkan ibumu. Dia tidak ingin Anda di sini, kami juga tidak."

4 dari 5 halaman

4. El Hadji Diouf

Setelah memperkuat Blackburn Rovers (2009-2011), Diouf masuk radar West Ham United. Sam Allardyce, pelatih The Hammers saat itu, kepincut dengan aksi Diouf.

Sayang, niat baik Allardyce bertepuk sebelah tangan. Itu karena fans tak begitu suka dengan Diouf. Striker asal Senegal yang juga pernah memperkuat Liverpool dan sempat pula dikaitkan dengan klub Indonesia, Mitra Kukar, itu merupakan striker tukang diving, suka meludah, serta doyan mengejek lawan.

Mendapat penolakan keras, West Ham akhirnya mengarahkan bidikannya ke Freddie Piquionne yang memang lebih disukai fans ketimbang Diouf.

Allardyce pasrah. "Diouf adalah pemain berkualitas yang akan dihargai oleh penggemar West Ham jika mereka melihatnya. Tapi saya harus mengingat situasi di klub dengan para penggemar," katanya.

5 dari 5 halaman

5. Joey Barton

Tak hanya Diouf, suporter garis keras West Ham United juga pernah menolak kedatangan Joey Barton. West Ham berminat memakai jasa gelandang Inggris itu usai memperkuat Queens Park Rangers (2011-2015).

Fans menilai Barton punya rekam jejak kelam baik di lapangan maupun di luar lapangan. Dia kerap cekcok dengan rekan setim dan gara-gara ulahnya itu dia pernah masuk bui dan larangan bermain.

Apa kata Barton? Meski mengaku tak sakit hati, Barton balik mengecam sekompok fans yang tak menyukainya.

"Sekelompok kecil penggemar West Ham bereaksi seperti mereka akan diwakili oleh seorang pembunuh berantai. Itulah hidup dan tidak ada kepahitan di pihak saya," kata Barton seperti tertuang dalam otobiografinya pada 2016.

Sumber: Planet Football
Disadur dari: Bola.com/Penulis Choki Sihotang/Editor Yus Mei Sawitri
Published: 15/8/2022

Berita Terkait

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR