FOLLOW US:


Terungkap, Sterling Tinggalkan Liverpool karena Ingin Juara Premier League

03-07-2019 07:44

 | Yaumil Azis

Terungkap, Sterling Tinggalkan Liverpool karena Ingin Juara Premier League
Raheem Sterling © MCFC

Bola.net - Raheem Sterling buka-bukaan soal alasannya meninggalkan Liverpool dan bergabung dengan Manchester City pada tahun 2015 lalu. Kata pemain berumur 24 tahun tersebut, ia hengkang karena ingin meraih gelar Premier League.

Sterling berhasil mencuri perhatian publik saat dirinya membela The Reds pada musim 2013-2014 silam. Ia nyaris mengantar Liverpool, yang kala itu diasuh Brendan Rodgers, menjadi juara Premier League dan mengakhiri kutukan yang masih berjalan hingga sekarang.

Sayangnya, Liverpool masih kurang perkasa dibanding Manchester City yang menempati peringkat pertama hingga pekan terakhir. The Citizens berhasil menutup musim dengan koleksi 86 poin, unggul dua poin dari Liverpool yang menempati posisi dua.

Karena performa apiknya, Sterling lalu dianugerahi penghargaan pemain muda terbaik Liverpool pada saat itu. Namun setelahnya, ia memilih menyakiti perasaan penggemar dengan pindah ke Manchester City pada musim panas berikutnya.

Tapi Sterling punya alasan jelas, dan itu berkaitan dengan ambisi pribadi. Setelah lama menutup mulutnya, ia akhirnya bersedia mengungkapkan alasannya meninggalkan Liverpool pada saat itu.

"Saat pindah ke Liverpool, saya berkata bahwa bila saya tidak menjadi juara Premier League saat berumur 21 tahun, saya harus melirik opsi lain dan melihat apa yang saya lakukan di sana," tutur Sterling seperti yang dikutip dari Manchester Evening News.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 1

Sesuai Rencana

Singkat kata, Sterling pindah ke Manchester City dengan bandrol mencapai 50 juta pounds. Pada musim perdananya, ia sempat mendapatkan ejekan dari para penggemar The Reds kala bertandang ke Anfield.

Pemain berdarah Inggris itu harus bersabar dan menunggu tiga tahun untuk mencapai keinginannya itu. Tapi penantiannya terbalas dengan tuntas, sebab Manchester City berhasil meraih gelar Premier League dalam dua musim terakhir berturut-turut.

"Saya datang ke City dan memenangkan gelar Premier League pertama saya. Rasanya menyenangkan bisa mengetahui apa yang telah disusun - apa yang telah kami susun sebagai tim - berjalan sesuai rencana," tandasnya.

Musim 2018-2019 ini berjalan hampir mirip seperti 2013-2014 lalu, di mana Manchester City juara setelah ditempel ketat oleh Liverpool. Namun bedanya, Sterling berada pada posisi juara, bukan lagi yang tertunduk lesu karena finis di peringkat dua.