FOLLOW US:


Boban Coba Jelaskan Alasan di Balik Keputusan Milan Memecat Giampaolo

12-10-2019 06:58

 | Yaumil Azis

Boban Coba Jelaskan Alasan di Balik Keputusan Milan Memecat Giampaolo
Marco Giampaolo © AP Photo

Bola.net - Belum banyak yang tahu alasan mengapa AC Milan memecat Marco Giampaolo selain dari rentetan hasil buruk. Sang direktur, Zvonimir Boban, mencoba menjawab pertanyaan publik soal itu.

Giampaolo harus mencari pekerjaan baru setelah dipecat karena hasil buruk yang diterima membuat Milan terpuruk di posisi tiga klasemen sementara Serie A. Padahal, ia belum lama direkrut untuk menjadi pengganti Gennaro Gattuso.

Mantan pelatih Sampdoria tersebut resmi menjadi pelatih Milan pada bulan Juni lalu. Artinya, ia menukangi Rossoneri selama tiga bulan saja. Karena itu, ia membukukan rekor dalam sejarah klub sebagai pelatih dengan masa jabatan tercepat.

Posisinya sendiri digantikan oleh Stefano Pioli. Keputusan itu sempat mendapatkan penentangan dari fans Milan, sebab Pioli sendiri bukan pelatih yang memiliki prestasi mentereng.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2

Alasan Milan Memecat Giampaolo

Sudah jelas, Giampaolo dipecat karena hasil buruk yang diterima Milan dalam tujuh pertandingan terakhir. Namun tujuh pertandingan adalah waktu yang singkat dan dirasa terlalu dini untuk menilai kinerja seorang pelatih.

Sehingga wajar jika publik bertanya-tanya alasan lain di balik keputusan Milan memecat Giampaolo. Boban selaku salah satu direktur mencoba untuk memuaskan hasrat keinginan tahu publik.

"Itu adalah keputusan yang bulat, eksklusf dan hanya untuk membenahi performa Milan. Bila anda lihat bahwa anda tak bisa mendorong lebih jauh, maka anda akan berpikir untuk melakukan perubahan," ujarnya kepada Gazzetta dello Sport.

"Saya ingin yang terbaik untuk klub ini dan saya berniat membawa mereka kembali ke level Milan saya yang dulu. Kami sedang berusaha untuk membuat itu terjadi secepatnya," lanjutnya.

2 dari 2

Butuh Waktu Tiga Tahun

Boban sendiri belum bisa menjanjikan adanya perubahan secara drastis nan instan dalam waktu dekat. Ia meyakini bahwa dirinya beserta tim yang beranggotakan Paolo Maldini dkk butuh waktu sekiranya tiga tahun untuk membentuk tim idaman.

"Kami akan melakukan yang terbaik, mungkin di tahun ketiga kami akan melihat tim yang lebih baik serta kompetitif, sebuah tim yang mencoba untuk bermain lebih baik dan lebih baik lagi di setiap harinya," tambah Boban.

"Bila kami adalah tim yang bagus, kami akan paham hal-hal tertentu lebih dari yang lainnya, jika tidak seseorang akan merasakan kesuksesan itu. Pastinya, sepak bola sudan berbeda dengan dulu," tandasnya.

(Football Italia)