Aleix Espargaro Menang, Jorge Martin Terharu: Dia Banyak Bantu Saat Saya Tak Punya Apa-Apa

Anindhya Danartikanya | 5 April 2022 08:43
Jorge Martin dan Aleix Espargaro (c) AP Photo

Bola.net - Pembalap Pramac Racing, Jorge Martin, tak kecewa-kecewa amat gagal menang dalam MotoGP Argentina di Sirkuit Termas de Rio Hondo, Minggu (3/4/2022). Pasalnya, ia kalah dari 'mentor' sekaligus sahabatnya sendiri, yakni Aleix Espargaro dari Aprilia Racing. Hal ini ia nyatakan dalam jumpa pers usai balap.

Start kedua, Martin langsung memimpin hampir sepanjang balapan, namun ia tak pernah bisa lepas dari kejaran Espargaro. Sejak Lap 18, Espargaro pun berkali-kali menyerangnya di Tikungan 5. Namun, Martin tak lagi bisa berkutik pada Lap 21, ketika Espargaro menyalip di tikungan yang sama lalu melenggang di depan.

Alhasil, Martin harus puas finis kedua, dan melihat kemenangan jatuh ke tangan Espargaro. Meski begitu, juara dunia Moto3 2018 ini sangat bahagia untuk rivalnya itu, karena ini kemenangan perdana Espargaro di ajang Grand Prix, sekaligus kemenangan pertama Aprilia di kelas premier, baik di GP500 maupun MotoGP.

1 dari 2 halaman

Membantu Agar Jadi Pembalap yang Lebih Baik

Pembalap Pramac Racing, Jorge Martin (c) AP Photo

Martin ikut terharu melihat keberhasilan Espargaro, yang sudah sangat lama menanti kemenangan ini. Selain paham betul perjuangan dan pengorbanan Espargaro, Martin juga yakin ia layak mendapatkan hasil ini karena rider berusia 32 tahun itu sudah berbuat baik padanya ketika ia belum memiliki cukup uang untuk balapan.

"Saya super bahagia untuknya. Kita tahu betapa kerasnya ia bekerja. Bagi saya, ini terasa spesial. Pasalnya, Aleix memberi saya rumah, ia memberi saya makan, ia memberi saya material untuk latihan ketika saya tak punya apa-apa. Semua orang tahu saya datang dari keluarga yang sangat biasa-biasa saja," ujarnya.

"Aleix memberi saya banyak bantuan sejak lama, sepanjang karier saya, menyediakan banyak waktu untuk saya agar saya bisa menjadi pembalap yang lebih baik. Jadi, kemenangannya di Argentina adalah hal terbaik yang bisa terjadi," lanjut pembalap berjuluk 'Martinator' ini seperti yang dikutip dari MotoGP.com.

2 dari 2 halaman

Aleix Espargaro Sebut Jorge Martin 'Berinsting Pembunuh'

Pembalap Aprilia Racing, Aleix Espargaro (c) AP Photo

Espargaro sendiri melempar pujian untuk Martin, yang ia akui tampil sangat baik. "Saya tahu Jorge adalah 'pembunuh'. Saya tahu pada Minggu ia tak butuh ritme apik sepanjang akhir pekan untuk melaju cepat. Seketika lampu start mati, ia langsung jadi 'pembunuh', bagi saya tak mudah membuntutinya," tuturnya.

Bapak dua anak ini pun mengaku melakukan dua kesalahan saat bertarung dengan Martin, karena terlalu sering main-main dengan elektronik, engine brake, dan kontrol traksi demi menghemat ban. "Namun, jujur, Jorge sangat berani, ia memimpin hampir sepanjang balapan dan menunjukkan ritmenya yang baik," lanjutnya.

"Sepanjang karier saya, saya selalu coba menghormati rival, coba menyalip dengan bersih, dan kami menunjukkan bahwa kami bisa menyalip tanpa harus saling senggol. Kalaupun harus senggolan seperti balapan sebelumnya, rasanya tetap menyenangkan, karena beginilah balapan," tutup Espargaro.

Sumber: MotoGP

Berita Terkait

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR