Fabio Quartararo Salahkan Format Baru MotoGP Soal Banjir Cedera di Portugal

Anindhya Danartikanya | 28 Maret 2023 16:09
Fabio Quartararo Salahkan Format Baru MotoGP Soal Banjir Cedera di Portugal
Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

Bola.net - Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo, meyakini bahwa banyaknya kecelakaan besar dan cedera parah yang terjadi di MotoGP Portugal 2023 diakibatkan oleh format baru. Ia mengaku sudah menduga format ini akan mengubah mentalitas para rider, sehingga persaingan kian berisiko.

Quartararo merupakan salah satu rider yang vokal menyatakan rasa tidak sukanya pada sprint race sejak Dorna Sports mengumumkan gagasan itu tahun lalu. Juara dunia 2021 ini bahkan menyebut ide itu 'bodoh', dan yakin bahwa sprint race hanya menambah beban fisik dan mental, serta risiko sepanjang pekan balap.

Menurutnya, lebih banyak poin yang tersedia dalam pekan balap, membuat para rider lebih beringas meraih hasil mentereng, baik di sprint race maupun main race. Rasa cemasnya pun terbukti lewat insiden Enea Bastianini dan Luca Marini di sprint race, serta insiden Marc Marquez, Miguel Oliveira, dan Jorge Martin di main race.

1 dari 2 halaman

Risiko Bikin Kesalahan Semakin Tinggi

Risiko Bikin Kesalahan Semakin Tinggi

Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

"Dengan 37 poin maksimal yang tersedia pada akhir pekan, semua rider ingin meraih poin sebanyak mungkin. Untuk melakukannya, Anda harus mencapai limit. Semakin dekat Anda dengan limit, maka makin besar pula risiko Anda melakukan kesalahan dan menabrak rider lain," ujar Quartararo via GPOne, Minggu (26/3/2023).

Selain itu, El Diablo juga menyatakan bahwa Sirkuit Algarve, Portimao, sebagai tuan rumah seri perdana juga punya andil dalam insiden-insiden ini. Pasalnya, sirkuit tersebut lebih sempit dan mengalir cepat, membuat rider lebih mudah sembrono. Ini berbeda dari Qatar, yang treknya lebih lebar dan berkarakter stop-and-go.

"Saya sudah bilang tahun lalu, kami datang dari musim tanpa sprint race, dan kini kami memulai musim langsung dengan balapan-balapan cepat. Plus, Qatar adalah trek yang lebih lebar. Jika memulai balapan di sana, maka sulit untuk melakukan terlalu banyak kesalahan," lanjut pembalap berusia 23 tahun ini.

2 dari 2 halaman

Ritme Balap Semua Rider Langsung Cepat

Ritme Balap Semua Rider Langsung Cepat

Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo (c) Yamaha MotoGP

Quartararo juga menyatakan bahwa seri pertama menandakan para rider dan tim belum punya data mumpuni meski juga menggelar tes pramusim di Portimao. Alhasil, performa semua motor hampir setara, membuat persaingan menjadi ketat dan tak ada margin yang kentara di antara para pembalap.

"Dengan hanya dua hari tes (pramusim) yang kami jalani di sini, semua orang juga langsung menjalani sesi latihan pertama di limit performa. Buktinya, catatan waktu lap terakhir saya dalam balapan sangat dekat dengan lap tercepat saya tahun lalu. Saya rasa ritme balap kami akhir pekan ini sangat cepat," tutupnya.

Dalam sprint race di Portimao, Quartararo gagal meraih poin dan hanya finis ke-10 usai ditabrak oleh Joan Mir pada lap pertama. Dalam main race, ia hanya mampu finis kedelapan usai menjalani start dengan buruk, dan hanya bisa membawa pulang 8 poin.

Sumber: GPOne

Berita Terkait

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR