Ramon Forcada Akui Sejatinya Ingin Ikut Franco Morbidelli ke Monster Yamaha

Anindhya Danartikanya | 2 Desember 2021 14:55
Ramon Forcada dan Franco Morbidelli saat masih di Petronas Yamaha SRT 2019. (c) Petronas SRT

Bola.net - Crew chief Andrea Dovizioso di WithU Yamaha RNF MotoGP Team, Ramon Forcada, mengaku sejatinya ingin ikut Franco Morbidelli pindah ke Monster Energy Yamaha di MotoGP 2022. Meski begitu, keinginannya ini harus dipendam karena Yamaha tak mau melakukan perombakan terlalu besar di skuad mereka.

Bekerja di Grand Prix sejak 1986, Forcada adalah teknisi legendaris dan pernah menangani begitu banyak rider papan atas. Catatan tersukses Forcada adalah merebut tiga gelar dunia bersama Jorge Lorenzo. Usai dua musim mendampingi Maverick Vinales, ia mendampingi Morbidelli di Petronas Yamaha SRT sejak 2019.

Duet Forcada-Morbidelli pun terbukti sangat ideal. Keduanya sukses merebut gelar runner up MotoGP 2020, usai Morbidelli merebut lima podium, termasuk tiga kemenangan. Namun, kerja sama mereka sempat berhenti musim ini, ketika rider Italia berdarah Brasil itu cedera lutut dan absen lima balapan sejak Seri Belanda.

1 dari 2 halaman

Banyak Faktor Memengaruhi, Hanya Soal Politik

Ramon Forcada dan Franco Morbidelli di Petronas Yamaha SRT 2020. (c) Twitter/SepangRacingTeam

Sejak Seri San Marino 2021, Morbidelli bahkan dipindahkan ke Monster Energy Yamaha sebagai pengganti Vinales yang hengkang. Uniknya, Forcada tak dibawa serta dan Morbidelli digandengkan dengan Silvano Galbusera. Morbidelli sendiri sempat menyatakan ia dan Forcada akan kembali bekerja sama pada 2022.

Jelang akhir musim, rencana mendadak berubah. Yamaha justru memutuskan menggandengkan Morbidelli dengan Patrick Primmer pada 2022. Primmer adalah eks teknisi suspensi andalan Ohlins. Sementara itu, Forcada tetap digandengkan dengan Dovizioso di Yamaha RNF. Forcada pun mengaku sejatinya ingin ikut Morbidelli pindah.

"Tentu saya bakal senang jika ikut pindah. Namun, ini bukan langkah yang esensial. Ada rangkaian hubungan dengan tim pelanggan, tim yang membayar, dan berbagai faktor lainnya, hingga akhirnya ini hanya soal politik," ungkap Forcada kepada lewat Motorsport Espana pada Selasa (30/11/2021).

2 dari 2 halaman

Tiap Kasus Perpindahan Memang Berbeda

Pembalap Monster Energy Yamaha, Franco Morbidelli (c) Yamaha MotoGP

Forcada tak memungkiri rasa heran mengapa Morbidelli tak lagi digandengkan dengannya, mengingat Fabio Quartararo dan Valentino Rossi bertukar tim awal tahun ini dan membawa serta crew chief masing-masing. Meski begitu, pria Spanyol ini bisa memakluminya karena menilai Yamaha tak ingin terlalu banyak perubahan.

"Ketika Vale tiba di tim ini, ia membawa banyak orang yang kini juga hengkang. Kini rider baru (Darryn Binder) datang dan semuanya berubah lagi, dengan crew chief dari Moto2 (Noe Herrerra). Yamaha takkan mau sering-sering mengganggu tim yang sudah membayar demi bisa memakai motor mereka," kisah Forcada.

"Ini soal keseimbangan. Kehadiran Fabio sangat baik untuk tim pabrikan, karena ia membawa orang-orang terpercayanya ke sana, hingga memungkinkan bagi kami memberi tempat kepada orang-orang yang datang dengan Vale. Jika tidak, maka akan terjadi situasi yang rumit. Jadi, setiap kasus memang berbeda," tutupnya.

Sumber: Motorsport Espana

Berita Terkait

KOMENTAR

BERIKAN KOMENTAR