FOLLOW US:


Thibaut Courtois yang tak Pernah Rapuh dan Ambyar

14-11-2019 09:28

 | Asad Arifin

Thibaut Courtois yang tak Pernah Rapuh dan Ambyar
Thibaut Courtois kebobolan tiga gol pada laga PSG vs Real Madrid di Grup A Liga Champions, Kamis (19/9/2019) dini hari WIB. © AP Photo

Bola.net - Thibaut Courtois mendapat cercaan yang luar biasa dahsyat pada awal musim 2019/2020. Namun, penjaga gawang Real Madrid tersebut tidak rapuh atau ambyar. Courtois bangkit dan menunjukkan kualitasnya.

Performa Courtois menjadi sorotan sejak bergabung dengan Real Madrid pada musim 2018/2019 lalu. Rasio kebobolan pemain yang dibeli dari Chelsea tersebut cukup tinggi.

Saat Real Madrid melepas Keylor Navas pada awal musim 2019/2020, banyak yang menilai klub membuat kesalahan. Sebab, saat itu performa Courtois tidak cukup bagus. Courtois memang rentan kebobolan pada awal musim.

Namun, kini Courtois telah mendapat ritme permainan terbaiknya. Real Madrid juga tengah berada dalam performa yang menanjak. Lima laga terakhir, Real Madrid tidak pernah kebobolan. Madrid juga tidak pernah kalah.

1 dari 2

Kuatnya Mental Courtois

Courtois bermain sangat bagus ketika masih membela Atletico Madrid dan Chelsea. Tidak heran jika harapan begitu tinggi dibebankan padanya saat bergabung ke Real Madrid. Dan, celakanya, performa Courtois tidak cukup bagus.

"Saya tidak pernah meragukan diri saya sendiri, saya tahu apa yang bisa saya lakukan dan itu tidak akan berubah," kata Courtois dikutip dari Marca.

Rasa percaya diri memang menjadi kunci bagi Courtois. Sebab, bermain untuk Real Madrid bukan hal yang mudah. Ada tekanan dan ekspektasi tinggi. Apalagi, pada musim 2018/2019 lalu, prestasi Madrid tak cukup bagus.

"Pada akhirnya, saya tidak pernah kehilangan kepercayaan diri. Saya tidak pernah merasa rapuh. Sebelum pertandingan lawan Club Brugge, ketika saya mulai dikritik, kami menang 1-0 di Sevilla dan bermain imbang 0-0 di Atletico [Madrid]," kata Courtois.

2 dari 2

Club Brugge jadi Momentum

Laga melawan Club Brugge menjadi titik tolak bagi Courtois. Saat itu, dia kebobolan dua gol di babak pertama. Courtois kemudian diganti pada babak kedua. Saat itu dia dalam kondisi tidak bugar. Sedangkan, fans Real Madrid terus mencemoohnya atas dua gol Club Brugge.

"Memang benar pasca laga yang sulit itu, di mana saya sakit dan Anda tahu tentang masalah usus yang saya alami, saya datang ke timnas Belgia."

"Saya datang ke tempat di mana semua orang mengenal saya; pelatih kiper [Erwin Lemmens] mengenal saya hampir lebih baik daripada ayah saya, kami punya curhat yang saling membantu, dan kami memulihkan beberapa rasa sakit yang sempat saya rasakan," kata Courtois.

Courtois selama ini selalu tampil bagus saat membela timnas Belgia. Berkat kontribusi apik Courtois di bawah mistar, Belgia menjadi tim pertama yang memastikan lolos ke Euro 2020.

Sumber: Marca