FOLLOW US:


Klarifikasi Persija: Panpel PSM Tidak Minta Pengamanan Ekstra saat Bus Dilempar Batu

30-07-2019 19:00

 | Serafin Unus Pasi

Klarifikasi Persija: Panpel PSM Tidak Minta Pengamanan Ekstra saat Bus Dilempar Batu
CEO Persija Jakarta, Ferry Paulus © Bola.net/Fitri Apriani

Bola.net - Setelah ditunggu-tunggu, manajemen Persija Jakarta akhirnya buka suara terkait ditundanya laga leg kedua final Piala Indonesia 2018/2019 melawan PSM Makassar di Stadion Andi Mattalatta, Minggu (28/7). Sebelum pertandingan itu dibatalkan, tim ibu kota mendapatkan dua kali serangan teror.

"Saya perlu klarifikasi kaitannya tentang apa yang terjadi dan kronologis batalnya leg kedua final Piala Indonesia pada 28 Juli 2019. Pertama, Persija menganggap satu poin penting batalnya pertandingan tersebut karena ketidakcakapan panitia penyelenggara (PSM) dalam menjamu kami," ujar CEO Persija, Ferry Paulus di Kantor Persija yang terletak di Rasuna Office Park (ROF), Setiabudi, Jakarta Selatan, Selasa (30/7).

"Banyak hal-hal yang tidak baik dalam ranah-ranah fair play, salah satumya pressure secara visual melalui spanduk, yang kedua, pressure melalui petasan pada Sabtu (27/7) pukul 00.00 WITA dan pukul 01.30 WITA. Intinya mempresssure kami di hotel," tambahnya.

Ferry mengatakan, para pemain Persija mulai merasa terganggu setelah bus mereka dilempari hingga mengalami pecah kaca dan menimbulkan korban luka seusai melakukan official training pada Sabtu (27/7) di Andi Mattalatta. Alhasil, Ismed Sofyan dan kawan-kawan menolak bertanding.

"Setelah itu, pemain Persija tidak ambil pusing, pemain masih rileks dan bisa istirahat dengan baik. Namun saat official training, ini yang menyebabkan kekhawatiran dan ketidakanyamanan tim sendiri yang akhirnya menyebabkan kita tidak ingin bertanding pada 28 Juli 2019," kata Ferry.

Baca halaman berikutnya ya Bolaneters

1 dari 1

Panpel PSM Tidak Memesan Pengamanan Ekstra saat OT

Pada pertemuan dengan PSM lewat CEO Munafri Arifuddin, Kapolresta Makassar Kombes Wahyu Dwi Ariwibowo, dan Kepala Biro Operasi (Karo Ops) Polda Sulawesi Selatan Stephen Napiun pada Minggu (28/7), Ferry mengungkapkan bahwa panpel tuan rumah tidak meminta pengamanan ekstra kepada kepolisian untuk Persija saat official training.

"Bahwa ketidakcakapan panpel sudah diklarifikasi. Waktu kami sama-sama pada 28 Juli 2019 untuk mencarikan titik temu yang terbaik, Karo Ops Polda Sulsel menyampaikan panpel tidak minta keamanan dipertebal khusus official training," tutur Ferry.

"Ini yang saya maksud ketidakcapakan panpel, bahwa panpel melihat animo masyarakat Sulsel, seharusnya panpel antisipasi kemungkinan-kemungkinan melakukan koordinasi dengan kepolisian. Sehingga ketika kami official training semua berjalan baik," imbuhnya.