FOLLOW US:

Galeri Foto: Jalan Terjal Masomah Ali Zada, Pesepeda Putri Afghanistan, Menuju Olimpiade 2020

Rabu, 21-07-2021 12:28

 | Anindhya Danartikanya

Galeri Foto: Jalan Terjal Masomah Ali Zada, Pesepeda Putri Afghanistan, Menuju Olimpiade 2020
Masomah Ali Zada © AFP/Fabrice Cofrini

Olimpiade Tokyo 2020 akan digelar pada 23 Juli-8 Agustus 2021 dan akan diikuti oleh 206 negara peserta dan ratusan atlet. Salah satunya adalah Masomah Ali Zada, yakni pembalap sepeda putri asal Afghanistan.

Ali Zada menjadi sorotan karena ia merupakan atlet putri berhijab dan akan mewakili Tim Pengungsi untuk cabang olahraga (cabor) balap sepeda jalan raya di Olimpiade kali ini. Ia pun sudah menggeluti olahraga ini selama delapan tahun terakhir.

Lewat kanal YouTube UCI pada Selasa (8/6/2021) lalu, Ali Zada pun meyakini bahwa dirinya satu-satunya perempuan asal Afghanistan dalam sejarah yang akan mengikuti Olimpiade di cabor balap sepeda.

Dalam menekuni balap sepeda yang ia cintai ini, Ali Zada pun harus berjuang keras serta melewati banyak rintangan dan tekanan sosial. Seperti apa sih kisahnya? Berikut ulasannya.

1 dari 10

Perjuangan Ali Zada sangat panjang demi bisa berlaga di ajang olahraga paling bergengsi di dunia tersebut. Atlet berusia 24 tahun ini pun tak menyangka bahwa bersepeda bisa memicu masalah bagi dirinya di Afghanistan.

2 dari 10

Di tanah kelahirannya, Ali Zada pernah dilempari batu dan diserang secara fisik karena berani mengenakan pakaian olahraga dan mengayuh sepeda di depan umum.

3 dari 10

Tahun pertama ketika dirinya mulai bersepeda, Ali Zada juga sempat mendapat pukulan seseorang dari dalam mobil. Hal mengerikan serupa pun dialami atlet putri Afghanistan lainnya.

4 dari 10

Akhirnya, Ali Zada pun terpaksa meninggalkan Afghanistan pada 2017 usai mendapatkan banyak tekanan dari masyarakat sekitar, termasuk keluarganya sendiri.

5 dari 10

Ali Zada akhirnya mencari suaka di Prancis, dan berhasil menyabet gelar sarjana teknik sipil selama berkuliah dua tahun di Lille. Ia juga tetap bersepeda selama berkuliah di sana. Pengalaman berat telah membawanya menjadi pribadi yang lebih percaya diri.

6 dari 10

Ali Zada pun terpilih sebagai penerima beasiswa solidaritas dari Komite Olimpiade Nasional (IOC) dan dipercaya untuk mengikuti Olimpiade Tokyo 2020. Ia saat ini tengah menjalani latihan di UCI World Cycling Center di Aigle, Swiss, sebelum terbang ke Jepang.

7 dari 10

Sang pelatih, Jean-Jacques Henry, menyatakan bahwa Ali Zada merupakan pembalap sepeda jalan raya putri terbaik yang pernah dihasilkan Afghanistan. Ia juga mengaku terkesan atas kemajuan pesat sang anak didik.

8 dari 10

Ali Zada pun akan menghadapi 25 peserta tim trial jalan raya putri pada 28 Juli mendatang. Ia akan menempuh jalur sejauh 22,1 km dan itu akan jadi pengalaman perdananya berlomba di nomor time trial Olimpiade Tokyo 2020.

9 dari 10

Membawa misi kemanusiaan, Ali Zada pun ingin semua perempuan di Afghanistan memilih hak untuk bersepeda.

Disadur dari: Bolacom (Ikhwan Yanuar Harun, Bagaskara Lazuardi) | Dipublikasi: 17 Juli 2021 | Sumber tambahan: YouTube UCI

10 dari 10

Video: Alasan Logo Tim Indonesia Berganti untuk Olimpiade Tokyo 2020