FOLLOW US:


Messi, De Bruyne dan Pemain Terhebat yang Bermain di bawah Guardiola

07-09-2020 11:34

 | Aga Deta

Messi, De Bruyne dan Pemain Terhebat yang Bermain di bawah Guardiola
Manajer Manchester City Josep Guardiola. © AP Photo

Bola.net - Josep Guardiola layak disebut sebagai salah satu pelatih tersukses dalam dunia sepak bola. Pria Spanyol itu berhasil memenangkan berbagai macam gelar bersama Barcelona, Bayern Munchen, dan Manchester City.

Gelandang bertahan yang sangat baik selama masa bermainnya, Guardiola memulai karir manajerialnya bersama Barcelona B, sebelum mengambil alih Barcelona Senior. Setelah menikmati kesuksesan luar biasa bersama tim Catalan, ia pindah ke Bayern Munchen, dan sekarang melatih The Citizens yang mendominasi Premier League tiga musim terakhir.

Di antara tiga klub ini, Pep Guardiola telah mengasuh dan melatih para pemain yang kemudian menjadi yang terbaik di dunia di posisinya. Sang pelatih melakukannya sambil memenangkan pertandingan dan trofi secara sangat konsisten; dia adalah salah satu manajer yang paling dicari di dunia.

Situs Sportskeeda merangkum 10 pemain terhebat yang pernah bermain di bawah Pep Guardiola. Siapa saja mereka?

1 dari 10

Dani Alves

Dianggap sebagai salah satu bek kanan terbaik sepanjang masa, warisan Dani Alves di Barcelona semakin diperkuat dengan fakta bahwa klub belum menemukan penggantinya yang layak hingga saat ini.

Pemain asal Brasil itu bergabung dengan Barcelona dari Sevilla pada 2008 dengan mahar 35 juta euro. Bek kanan yang sangat baik secara teknis terkenal karena kehebatannya menyerang, Alves membentuk kemitraan mematikan di sisi kanan dengan Lionel Messi di Barcelona. Kreativitasnya sangat dihargai.

Alves membuat hampir 400 penampilan di semua kompetisi untuk Barcelona, sebelum hengkang ke Juventus pada 2016. Pemain berusia 37 tahun itu juga menikmati tugas bersama Paris Saint-Germain, dan saat ini bermain untuk Sao Paulo.

2 dari 10

Raheem Sterling

Bakat luar biasa mulai tercium saat belia di Queens Park Rangers, Raheem Sterling kemudian menciptakan sensasi sebagai wonderkid di Liverpool.

Setelah menikmati masa-masa yang indah di Merseyside, pemain asal Inggris itu menyelesaikan kepindahan kontroversial seharga 64 juta poundsterling ke Manchester City, yang membuat kecewa para penggemar Liverpool. Setelah musim pertama yang buruk di bawah Manuel Pellegrini, kedatangan Guardiola mengubah nasib Sterling.

Ia penyerang yang kreatif dengan kecepatan, dribbling, dan fokus pada gol. Sterling kini dianggap sebagai salah satu pemain terbaik di Liga Inggris. Pemain berusia 25 tahun itu mampu bermain di sayap atau sebagai pemain no.10, dan telah menjadi salah satu nama pertama dalam daftar tim asuhan Pep Guardiola saat ini.

3 dari 10

David Silva

Ketika David Silva menyelesaikan kepindahan 29 juta euro dari Valencia ke Manchester City pada 2010, banyak orang tak yakin ia bakal bisa sukses di Inggris.

Satu dekade kemudian, Silva dianggap sebagai salah satu gelandang terbaik yang pernah bermain di Premier League, dan legenda Manchester City. Pemain internasional Spanyol adalah pemain penting bagi City sebelum kedatangan Guardiola, dan makin bersinar di bawah kendali Pep.

Pemain berusia 34 tahun itu meninggalkan Manchester City pada akhir musim 2020, setelah membuat hampir 450 penampilan di semua kompetisi untuk klub tersebut. Setelah spekulasi mengaitkannya dengan Lazio, Silva bergabung dengan Real Sociedad.

4 dari 10

Philipp Lahm

Philipp Lahm adalah salah satu bek terbaik di dunia selama masa jayanya

Sudah dianggap sebagai salah satu bek kanan terbaik dalam pertandingan sebelum kedatangan Pep Guardiola, Philipp Lahm mencapai level lain di bawah pelatih Spanyol itu.

Pemain berusia 36 tahun itu diubah menjadi gelandang oleh Guardiola dalam sebuah gerakan yang menginspirasi, di mana dia segera bisa beradaptasi dengan peran barunya. Seorang pemain cerdas dengan kemampuan passing dan positioning yang sangat baik, Lahm menjadi tumpuan Bayern Munchen asuhan Pep Guardiola, juga bertindak sebagai kapten klub.

Bek kanan dimunitif ini menikmati karier bertingkat untuk Bayern Munich dan Timnas Jerman, sebelum mengumumkan pengunduran dirinya pada 2017.

5 dari 10

Manuel Neuer

Salah satu penjaga gawang terbaik sepanjang masa, Manuel Neuer bisa dibilang telah merevolusi peran penjaga gawang.

Neuer bergabung dengan Bayern Munchen dari Schalke seharga 30 euro juta pada 2011, dan segera menjadi kiper pilihan pertama di klub barunya.

Seorang penjaga gawang atletis, Neuer menjadi terkenal karena kemampuannya mengoper di bawah Guardiola, sering memulai serangan; kemampuannya untuk keluar dari jalurnya membuatnya mendapatkan julukan "tukang sapu."

Pemain berusia 34 tahun itu adalah kapten Bayern Munchen dan Timnas Jerman, dan memainkan peran kunci saat Bayern baru-baru ini memenangkan treble di bawah asuhan Hansi Flick.

6 dari 10

Kevin De Bruyne

Pemain terbaik Premier League musim lalu, Kevin De Bruyne layak disebut salah satu gelandang terbaik di dunia saat ini.

Pemain berusia 29 tahun ini mendapatkan ketenaran karena kreativitas, passing, visi, dan umpan silangnya, dan dianggap oleh banyak orang sebagai pesepak bola yang "lengkap".

De Bruyne menjalankan lini tengah untuk Pep Guardiola, dengan bakat alami dan kemampuan teknisnya yang luar biasa sering berguna.

Pemain internasional Belgia, yang menghabiskan 75 juta euro untuk Manchester City dari Wolfsburg pada 2015, mengikat rekor assist terbanyak dalam satu musim Liga Inggris musim lalu dan kemudian memenangkan gelar Pemain Terbaik Musim Ini.

7 dari 10

Robert Lewandowski

Dianggap sebagai salah satu penyerang terbaik di dunia, Robert Lewandowski bisa dibilang seharusnya menjadi penerima Ballon d'Or musim ini, andai penghargaan ini tetap ada di masa pandemi corona.

Pemain asal Polandia itu bergabung dengan Bayern Munchen dari Borussia Dortmund secara gratis pada tahun 2014, dan sekarang dilihat oleh banyak orang sebagai salah satu rekrutan Bosman terbaik yang pernah ada.

Pencetak gol yang sangat produktif dengan keterampilan teknis dan kemampuan udara yang kuat, Lewandowski telah memimpin lini depan Bayern dengan sangat sempurna.

Pemain berusia 32 tahun itu mencetak 55 gol hanya dalam 47 penampilan di semua kompetisi musim lalu, termasuk 15 gol dalam 10 pertandingan Liga Champions.

8 dari 10

Andres Iniesta

Salah satu pemain terbaik generasi sepak bola modern, Andres Iniesta dianggap sebagai salah satu gelandang terhebat sepanjang masa.

Iniesta membentuk kemitraan lini tengah kelas dunia dengan Xavi dan Sergio Busquets, membentuk basis bagi Pep Guardiola untuk membangun tim Barcelona. Luar biasa secara teknis dengan passing, dribbling, dan positioning yang bagus, Iniesta adalah gelandang yang sangat serbaguna.

Pemain internasional Spanyol itu membuat hampir 700 penampilan di semua kompetisi untuk Barcelona yang dicintainya, memenangkan semua trofi yang mungkin. Dia meninggalkan klub pada 2018 dan sekarang bermain untuk Vissel Kobe di Jepang.

9 dari 10

Xavi

Seperti halnya Andres Iniesta, Xavi dianggap sebagai salah satu gelandang terhebat yang pernah bermain di era kekinian.

Sebagai pendukung gaya sepak bola "tiki-taka" yang akan mewujudkan filosofi Pep Guardiola, Xavi terkenal karena passing metronomiknya, serta kreativitasnya. Dia membentuk kemitraan yang mengesankan bersama Iniesta untuk Bacelona dan Spanyol, dan merupakan salah satu pemain Tim Negeri Matador yang paling berprestasi.

Pemain berusia 40 tahun itu membuat lebih dari 750 penampilan di semua kompetisi untuk Barcelona sebelum bergabung dengan Al Sadd pada 2015. Setelah pensiun pada 2019, Xavi menjadi manajer Al Sadd pada tahun itu juga.

10 dari 10

Lionel Messi

Pemain internasional Argentina adalah produk akademi La Masia yang terkenal, dan telah menjadi jimat Barcelona hampir dua dekade terakhir. Di bawah Pep Guardiola, Messi akan menjadi pemain seperti sekarang, dengan dikeliling para pemain Spanyol itu membangun tim Barcelona yang menawan.

Barcelona sedang dalam kekacauan saat ini, dan pemain berusia 33 tahun itu telah mengumumkan keputusannya untuk meninggalkan klub. Manchester City asuhan Pep Guardiola adalah favorit untuk tanda tangannya, tidak mengherankan.

Sumber: Sportskeeda

Disadur dari Bola.com (Penulis Ario Yosia/5 September 2020)