FOLLOW US:


Nostalgia Mayor Haristanto, Presiden Pasoepati Pertama dan Totalitasnya yang Luar Biasa

18-07-2021 09:47

 | Gia Yuda Pradana

Nostalgia Mayor Haristanto, Presiden Pasoepati Pertama dan Totalitasnya yang Luar Biasa
Presiden Pasoepati pertama, Mayor Haristanto © Tangkapan layar YouTube pinggir lapangan

Bola.net - Mayor Haristanto adalah Presiden Pasoepati yang pertama. Totalitasnya bisa dibilang sangat luar biasa.

Pasoepati, atau Pasukan Suporter Paling Sejati, merupakan kelompok suporter asli kota Solo. Ini pertama kali dicetuskan saat adanya tim Pelita Solo di tahun 2000.

Di sebuah bangunan milik Mayor Haristanto di kawasan Nayu, Nusukan, Banjarsari, Surakarta, lahirlah organisasi Pasoepati pada 9 Februari 2000 silam.

Nama Mayor Haristanto pun ditunjuk sebagai pemimpinnya alias Presiden Pasoepati yang pertama. Menjadi sebuah tantangan baru dalam kehidupannya, lantaran dunia sepak bola sebenarnya sangat jauh dari dirinya. Di Solo, Mayor Haristanto dikenal sebagai praktisi periklanan dan juga event organizer (EO).

Ia pun memberanikan diri masuk dalam organisasi dunia suporter. Karena dalam benaknya, suporter sebagai kerumunan massa yang besar menjadi kekuatan luar biasa. Ia menilai suporter merupakan aset terbesar industri sepak bola. Betapa pentingnya suporter atau penonton dalam sepak bola.

1 dari 3

Rumah Sampai Nyaris Disita Bank

Rumah Sampai Nyaris Disita Bank
Pasoepati © Bola.com/Vincentius Atmaja

Totalitasnya untuk Pasoepati pun bisa dibilang luar biasa ketika itu. Dalam periode tahun 2000-2001 sebagai Presiden Pasoepati, ia mengeluarkan pikiran, tenaga, dan materi yang cukup besar. Bahkan dalam pengakuannya, rumahnya yang menjadi saksi lahirnya Pasoepati, nyaris disita oleh bank karena lama menunggak angsuran.

Hal itu terjadi karena ia begitu super sibuk mengurusi Pasoepati yang dipimpinnya. Mengakomodir para anggotanya saat melakukan lawatan ke markas lawan dan lain sebagainya. Mayor Haristanto pun harus menjual mobilnya saat itu untuk menyelamatkan aset yaitu rumah yang akan disita.

Rumah yang hendak disita saat itu, kini disulapnya menjadi sebuah museum bernama titik nol kilometer Pasoepati. Di dalamnya berisi aneka atribut sepak bola dari pemain, mantan pemain, atau suporter Indonesia.

2 dari 3

Sampai Jual Mobil Juga

Sampai Jual Mobil Juga
Pasoepati © Ari Sunaryo

Mayor Haristanto pun menceritakan hari-hari saat rumahnya nyaris disita dalam kanal YouTube Pinggir Lapangan belum lama ini.

"Museum ini menjadi bukti kecintaan saya sebagai suporter. Rumah ini pernah mau disita karena saya terlalu serius di Pasoepati. Jadi antara tahun 2001 saya nggak ngangsur maka mau disita atau menjual aset lain," kenang Mayor Haristanto.

"Sebagai ketuanya saat itu, ikut tur ke mana-mana yang secara tidak langsung menggerogoti ekonomi saya. Meski pekerjaan utama saya di dunia advertising dan EO, suporter bisa untuk kegiatan sambilan".

"Akhirnya saya jual mobil Kijang yang saya beli sebelum kerusuhan Mei 1998. Saya jual Rp60 juta, lalu anak saya yang kecil minta saya mundur sebagai Presiden Pasoepati. Kalau waktu itu benar disita, hilang sudah jejak museum Pasoepati," ungkapnya.

Meski sudah lama tidak masuk di organisasi suporter, Mayor Haristanto mengaku masih seorang Pasoepati sejati. Setiap menjalankan aksi kampanye sepak bola di kota Bengawan, kaus dan syal bertuliskan Pasoepati tak lupa ia kenakan.

3 dari 3

Darah Masih Pasoepati

Darah Masih Pasoepati
Mayor Haristanto dan Indriyanto Nugroho © Bola.com/Vincentius Atmaja

Mayor Haristanto menegaskan dalam darahnya masih sebagai Pasoepati. "Keluarga saya memaklumi meski berat memahami dunia ayahnya, tapi ya inilah sejarah yang dibuat,"

"Nikmatnya jadi suporter adalah sukacita dan banyak teman. Sekarang banyak yang mengapresiasi dan memberikan kenang-kenangan untuk museum ini," tambah pria berusia 62 tahun itu.

Di sisi lain, Mayor Haristanto menilai bahwa cita-citanya di Pasoepati perlahan mulai terwujud. Kelompok suporter yang punya ciri khas warna merah tersebut diakuinya tak berhenti dalam menebar virus perdamaian.

"Sudah ada harapan anak muda Solo yang kreatif, sudah banyak berbuat untuk kota Solo, semoga tetap jadi pelopor suporter yang cinta damai. Cita-cita sudah mendekati, kerusuhan sudah mulai menurun, lambat laun harus damai," pungkasnya.

Sumber: Youtube Pinggir Lapangan

Disadur dari: Bola.com/Vincentius Atmaja/Hendry Wibowo

Published: 17 Juli 2021