FOLLOW US:


Zlatan Ibrahimovic: Saya adalah Santa Klaus Buat AC Milan

27-12-2020 19:30

 | Yaumil Azis

Zlatan Ibrahimovic: Saya adalah Santa Klaus Buat AC Milan
Pemain AC Milan, Zlatan Ibrahimovic (kanan) merayakan golnya ke gawang Napoli dalam laga lanjutan Serie A pada Senin (23/11/2020) dinihari. © AP Photo

Bola.net - Situasi di AC Milan berubah drastis ketika bintang asal Swedia, Zlatan Ibrahimovic, datang untuk kedua kalinya. Maka wajar kalau ia menyebut dirinya sendiri sebagai 'Santa Klaus' untuk Rossoneri.

Setelah delapan tahun lamanya melanglang buana bersama klub lain, Ibrahimovic kembali ke pelukan Milan untuk kedua kalinya pada bulan Januari 2020 lalu. Ia direkrut secara gratis mengingat kontraknya bersama LA Galaxy berakhir di akhir tahun 2019 kemarin.

Banyak yang ragu kalau Ibrahimovic bisa memberikan kontribusi buat Milan. Pasalnya usianya sudah jauh dari kata muda, yakni 38 tahun saat kedatangannya. Namun ia berhasil menjawab semua keraguan tersebut.

Terhitung sejak awal kedatangannya, Ibrahimovic sudah mengantongi total 30 penampilan di semua kompetisi dan mencetak 22 gol. Angka tersebut bisa bertambah kalau dirinya tidak terhalang cedera dan Covid-19.

Scroll ke bawah untuk membaca informasi selengkapnya.

1 dari 2

Santa Klaus untuk AC Milan

Kedatangan Ibrahimovic memperbaiki satu bagian yang penting dari Milan: Mentalitas. Sehingga, meskipun dirinya absen, Rossoneri bisa meraih hasil positif hingga mampu menduduki puncak klasemen Serie A.

Kemenangan atas Lazio pada Kamis (24/12/2020) kemarin seolah menjadi kado natal yang manis buat Milan. Meski Ibrahimovic tidak terlibat, namun tidak bisa dimungkiri kalau dirinya memberikan pengaruh buat mental Rossoneri.

"Saya adalah Santa Klaus. Saya yang membawa hadiah untuk seluruh ke-27 anak saya: dua di Swedia dan 25 lainnya di sini, Milanello," ujarnya kepada SportWeek.

"Tahun ini, ucapan selamat buat apa yang telah kami perbuat dan sedang lakuka. Kekalahan kami sedikit. Saya tidak tahu apakah itu berkat saya atau bukan, tapi saya berbuat sesuatu, saya membawa sesuatu," lanjutnya.

2 dari 2

Ballon d'Or?

Ibrahimovic hampir selalu memberikan trofi kepada setiap tim yang ia singgahi. Mulai saat dirinya dikenal waktu masih membela Ajax Amsterdam hingga LA Galaxy. Bahkan, Milan pun pernah kebagian tuahnya.

Ia sudah diakui sebagai pesepakbola terbaik Swedia sebanyak 12 kali. Namun tidak pernah sekalipun dirinya mendapatkan trofi individual paling bergengsi, Ballon d'Or. Namun Ibrahimovic tidak kecewa.

"Saya takkan menukar 12 Guldbollen saya untuk satu dari France Football karena, bagi saya, trofi itu menunjukkan kontinuitas," tambahnya.

"Saya telah melihat banyak orang menjuarai Piala Dunia, Euro Cup, Liga Champions, bahkan Ballon d'Or, melalui tahun yang indah, fantastis, lalu setelahnya hilang, namun saya berada dalam permainan ini selama 25 tahun. Selalu berada di puncak. Itulah perbedaan besarnya."

(Goal International)