FOLLOW US:


Bantah Casey Stoner, Ducati: Kami Selalu Perlakukan Para Rider dengan Hormat

11-01-2021 14:58
Bantah Casey Stoner, Ducati: Kami Selalu Perlakukan Para Rider dengan Hormat
Andrea Dovizioso dan Casey Stoner © Ducati

Bola.net - Sporting Director Ducati Corse, Paolo Ciabatti, menyatakan bahwa pihaknya selalu memperlakukan semua ridernya dengan rasa hormat, tak seperti tuduhan yang ditujukan oleh Casey Stoner kepada mereka baru-baru ini. Hal ini disampaikan Ciabatti via Motosan, Senin (10/1/2021), usai mendengar kritikan dari Stoner.

Pada Agustus 2020, Andrea Dovizioso diketahui memutuskan hengkang dari Ducati usai mengalami cekcok dengan General Manager Ducati Corse, Gigi Dall'Igna, yang ia anggap tak mau melibatkannya lebih jauh dalam pengembangan Desmosedici. Tentunya, perpisahan yang tidak baik-baik ini mencuri perhatian Stoner.

Via podcast 'In the Fast Lane', Selasa (8/9/2020), Stoner mengaku kecewa atas sikap Ducati. "Usai bertahun-tahun harusnya mereka belajar memperlakukan para rider seperti para rider memperlakukan mereka. Dovi telah melakukan segalanya, seperti saya dulu, dan ini alasan terbesar yang bikin saya meninggalkan Ducati sebagai test rider," ujarnya kala itu.

1 dari 3

Casey Stoner Merasa Rider Tak Dianggap Relevan

Casey Stoner Merasa Rider Tak Dianggap Relevan
Sporting Director Ducati Corse, Paolo Ciabatti © Ducati

Stoner pernah membela Ducati pada 2007-2010, dan hengkang ke Repsol Honda pada 2011 karena masukannya soal Desmosedici tak didengar oleh insinyur utama Ducati kala itu, Filippo Preziosi. Pada 2016, ia pun kembali ke Tim Merah sebagai test rider, namun hengkang pada akhir 2018 dengan alasan yang sama.

"Kami tak bisa menyampaikan pikiran kepada Ducati agar mendorong mereka melakukan perubahan demi pembalap. Jika mereka tidak melihatnya pada data, mereka pikir pikiran kami tidak relevan. Padahal, segala hal soal motor adalah soal perasaan pembalap," kisah Stoner, yang tentunya mirip dengan apa yang dirasakan 'Dovi'.

Meski begitu, Ciabatti membantah. "Kami menghormati Casey. Kami punya hubungan yang sangat baik, dan tak diragukan lagi betapa berartinya sosok Casey bagi Ducati dan penggemarnya. Tapi Ducati punya sejarah panjang di MotoGP dan saya yakin kami selalu memperlakukan semua pembalap dengan rasa hormat," ungkapnya.

2 dari 3

Pihak Luar Komentar Tanpa Informasi Lengkap

Ciabatti menyatakan bahwa Ducati sudah sekeras mungkin membantu para pembalap, namun tak memungkiri bahwa perpisahan akibat perbedaan visi pengembangan motor adalah hal yang lumrah. "Kami telah memberikan semua materi yang mereka butuhkan, baik dari sisi teknis maupun sisi moral, demi meraih target bersama," tuturnya.

Pria asal Italia ini pun menyatakan bahwa ada banyak hal yang tentunya bisa diperbaiki Ducati demi memiliki hubungan yang baik dengan para pembalap dan eks pembalapnya. Namun, ia tak segan menyebut Stoner tak memiliki cukup informasi demi menilai situasi yang terjadi di antara Dovizioso dan Ducati.

"Kadang, pembalap dan pabrikan tak melihat situasi dengan cara yang sama, hingga akhirnya perpisahan menjadi hal yang traumatis. Kami sadar perpisahan bisa dilakukan lebih baik, dan memang penting mengkritik diri sendiri, namun banyak orang dari luar yang tak memiliki semua informasi untuk melihat evaluasi kami," tutupnya.

Sumber: In The Fast Lane, MotosanGP

3 dari 3

Video: Deretan Momen MotoGP Catalunya, Quartararo Menang dan Rossi Jatuh