FOLLOW US:


Demi Jadi Rider MotoGP, Fabio Quartararo Lalui Masa Kecil yang Berat

15-09-2021 16:20

 | Anindhya Danartikanya

Demi Jadi Rider MotoGP, Fabio Quartararo Lalui Masa Kecil yang Berat
Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo © Yamaha MotoGP

Bola.net - Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo, boleh jadi merupakan kandidat utama juara dunia MotoGP 2021. Berpartisipasi dalam kejuaraan balap motor terakbar di dunia tak pelak lagi merupakan impiannya sejak lama. Namun, di balik impiannya ini, ada pengorbanan besar yang ia lakukan sejak anak-anak.

Berasal dari Nice, Prancis, Quartararo bekerja keras mewujudkan impiannya dengan mengikuti berbagai ajang balap junior di Italia dan Spanyol. Ia didampingi sang ayah, Etienne Quartararo, yang mengantarkannya ke sana-sini hanya dengan mobil van nyaris di setiap akhir pekan selama bertahun-tahun.

Meski semua ini dilakukan demi mewujudkan asa tampil di MotoGP, Quartararo tak memungkiri masa kecilnya sangat berat, karena tentunya kegiatan macam itu bukanlah kegiatan normal yang biasa dilakukan anak-anak seusianya. Namun, rider berusia 22 tahun ini mengaku bersyukur impiannya akhirnya benar-benar jadi nyata.

1 dari 2

Pergi ke Sana-Sini Hanya Didampingi Sang Ayah

"Saya bisa yakinkan, masa kecil saya sangatlah berat. Ayah saya menempuh ribuan kilometer menyetir mobil van demi pergi ke Italia atau Spanyol. Seperti itulah akhir pekan kami selama bertahun-tahun. Beliau adalah ayah saya, mekanik saya, dan ia mengerjakan segalanya," ujarnya via Mundo Deportivo, Sabtu (11/9/2021).

"Kami biasa pergi dari rumah pada hari Kamis, dan pada Jumat saya ikut sesi latihan. Pada Minggu, usai balapan, kami pulang. Ada banyak balapan yang kami jalani seperti itu. Saat tak ada balapan, saya tetap latihan pada Sabtu dan Minggu. Kami menjalani ribuan balapan, terutama di Spanyol," lanjut El Diablo.

Karena sering menjalani balapan di Spanyol, Quartararo bahkan harus bersekolah di Spanyol pula. Namun, tetap saja akhir pekannya diisi oleh kegiatan balapan dan latihan. Ia bahkan tak punya waktu untuk bermain dengan kawan-kawan seusianya. Saat dewasa, ia terkadang sedih karena tak punya teman yang benar-benar erat.

2 dari 2

Tak Punya Teman Masa Kecil

Tak Punya Teman Masa Kecil
Pembalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo © Yamaha MotoGP

"Masa kecil saya tak biasa. Ini bikin saya tak punya teman masa kecil. Sama sekali tak punya. Saya selalu jauh dari rumah, bepergian dari sana ke sini. Saya punya hubungan baik dengan beberapa orang dari masa-masa itu, tapi soal teman, saya tak punya. Jika memikirkannya, saya merasa ini situasi berat. Namun, saya tak terlalu pusing, karena yang saya pikirkan hanyalah balapan dan latihan," ujarnya.

Meski begitu, lewat balapan, Quartararo merasa punya teman dan keluarga baru. Orang-orang yang ada di timnya adalah orang-orang yang bisa ia percaya 100%. "Saya hanya menginginkan orang-orang terpercaya di sisi saya, dan orang semacam itu hanya ada sedikit. Tapi di lain sisi, saya menganggap tim saya keluarga," tuturnya.

"Saya bahagia, sangat terbuka. Saat di grid, saya ngobrol dan bercanda dengan tim saya sampai momen terakhir. Ada rider lain yang memilih mengisolasi diri mereka di grid, tapi bagi saya, ngobrol dengan tim bikin beban saya berkurang," pungkas Quartararo, yang saat ini memimpin klasemen dengan keunggulan 53 poin atas Pecco Bagnaia.

Sumber: Mundo Deportivo