FOLLOW US:


Skandal Yudha Febrian, Ketua Umum PSSI: Dia Bukan Pemain Timnas Indonesia Lagi

17-05-2021 14:12

 | Gia Yuda Pradana

Skandal Yudha Febrian, Ketua Umum PSSI: Dia Bukan Pemain Timnas Indonesia Lagi
Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan © Bola.net/Fitri Apriani

Bola.net - Karier Mochamad Yudha Febrian di Timnas Indonesia sudah tamat. Hal ini ditegaskan oleh Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan.

Nama Mochamad Yudha Febrian kembali viral di dunia maya setelah adanya pengakuan dari seorang wanita melalui akun Twitter @senandikha11. Yudha Febrian itu diklaim telah melakukan pelecehan terhadap pemilik akun Twitter @senandikha11.

Skandal tersebut tentu saja langsung menyeret nama baik Timnas Indonesia. Maklum, Yudha Febrian sempat menjadi bagian dari Timnas Indonesia U-19 asuhan pelatih Shin Tae-yong.

Mochamad Iriawan pun buka suara menanggapi skandal dugaan pelecehan seksual yang dilakukan Yudha Febrian itu. Menurutnya, dia bukan pemain Timnas Indonesia lagi.

1 dari 2

Pernyataan Tegas Ketua Umum PSSI

Pernyataan Tegas Ketua Umum PSSI
Yudha Febrian © Bola.com/M Iqbal Ichsan

"Hari ini ramai masalah Yudha. Dia pernah ke Timnas Indonesia, tetapi bermasalah. Jangan ikuti itu lagi," kata Mochamad Iriawan.

"Kalau kamu punya masalah, selesai kariermu. Dia bukan pemain Timnas Indonesia lagi," tegas Iriawan.

Yudha Febrian sebelumnya pernah dicoret dari Timnas Indonesia U-19. Sanksi itu diberikan setelah Yudha Febrian diketahui melakukan kegiatan dugem bersama Serdy Ephy Fano.

Parahnya, hal itu dilakukan ketika Yudha Febrian dan Serdy Ephy Fano sedang mengikuti pemusatan latihan Timnas Indonesia di Jakarta pada Desember 2020. Tindakan itu tentu saja membuat geger publik mengingat keduanya merupakan pemain muda.

2 dari 2

Bakal Ditindak

Bakal Ditindak
Timnas Indonesia U-19 © dok. PSSI

PSSI kabarnya berencana memberikan tindakan tegas pada Mochamad Yudha Febrian yang kembali mencemarkan nama baik Timnas Indonesia. Namun, Mochamad Iriawan mengaku hal itu perlu pengkajian lebih lanjut lagi.

"Yudha bukan di Timnas Indonesia lagi, akan tetapi harus dilakukan tindakan tegas," kata Iriawan.

"Nanti, saya serahkan ke teman-teman. Tentunya, nanti ada pengkajian lagi. Saya tidak bisa langsung memutuskan," tegas Iriawan.

Disadur dari: Bola.com/Zulfirdaus Harahap/Rizki Hidayat

Published: 17 Mei 2021