FOLLOW US:


Beruntung! 5 Pelatih Ini Tak Dipecat Meski Klubnya Terpuruk

25-03-2021 14:42

 | Aga Deta

Beruntung! 5 Pelatih Ini Tak Dipecat Meski Klubnya Terpuruk
Manajer Tottenham Jose Mourinho. © AP Photo

Bola.net - Sejauh ini ada sejumlah pelatih klub-klub kompetisi elite Eropa yang nasibnya sangat beruntung. Mereka masih mempertahankan pekerjaannya meski performa tim asuhannya tidak sesuai harapan.

Mengganti pelatih mungkin terdengar seperti hal termudah untuk dilakukan jika Anda melihat betapa tidak berperasaan ide itu dilontarkan di media sosial oleh penggemar sepak bola yang marah dan frustrasi.

Arsitek yang berbeda datang dengan filosofi dan gaya permainan yang berbeda dan para pemain akan membutuhkan waktu untuk beradaptasi dengan sistem baru terutama ketika perubahan manajerial terjadi di tengah musim.

Terkadang, meskipun hasilnya tidak memuaskan, klub tetap berkomitmen kepada pelatih tertentu karena kepercayaan mereka pada filosofi dan visinya. Hal itu yang mungkin membuat mereka tetap dipertahankan oleh petinggi klub.

Mari kita lihat lima arsitek yang beruntung tidak dipecat musim ini, sekalipun kinerja klubnya tak stabil.

1 dari 5

Paulo Fonseca (AS Roma)

Paulo Fonseca (AS Roma)
Manajer baru AS Roma, Paulo Fonseca © AS Roma Official

Paulo Fonseca ditunjuk sebagai pelatih AS Roma pada musim panas 2019 dan dia mengantarkan klub ke posisi kelima dalam musim yang bisa dibilang paling kompetitif di Serie A dalam beberapa waktu terakhir.

Namun, Fonseca hampir tidak menutupi dirinya dalam kejayaan musim ini dan dilaporkan sangat dekat untuk dipecat pada Januari setelah menggunakan pemain pengganti tambahan dalam pertandingan Coppa Italia AS Roma melawan Spezia.

AS Roma memenangkan pertandingan dalam waktu normal tetapi tersingkir dari turnamen karena menggunakan pemain pengganti ilegal. Hal ini menyebabkan keresahan di ruang ganti AS Roma, dengan Edin Dzeko dan Lorenzo Pellegrini dilaporkan mengangkat suara mereka terhadap keputusan sang pelatih.

Namun, dilaporkan bahwa pemilik Roma, Dan dan Ryan Friedkin, memutuskan untuk tetap menggunakan Fonseca setelah membahas masalah tersebut selama 15 jam. Roma asuhan Fonseca saat ini berada di urutan keenam dalam tabel Serie A dengan 50 poin. Mereka bisa jatuh lebih jauh segera karena Lazio hanya satu poin di belakang mereka dan memiliki satu pertandingan di tangan juga.

Laporan menunjukkan bahwa AS Roma sedang mempertimbangkan untuk mengganti Fonseca pada awal musim panas ini dan kemudian menyiapkan Maurizio Sarri atau Max Allegri sebagai pengganti. Satu hal yang pasti dan bahwa Fonseca beruntung bisa mempertahankan pekerjaannya saat ini.

2 dari 5

Steve Bruce (Newcastle United)

Steve Bruce (Newcastle United)
Steve Bruce © Pool via AP

Sebagian besar basis penggemar Newcastle United sepakat bahwa waktu untuk melepaskan Steve Bruce telah tiba. Setelah kekalahan terakhir dengan skor mencolok 0-3 saat Magpies meladeni Brighton & Hove Albion, para penggemar memprotes di luar St. James 'Park. Kini Newcastle berjarak tipis zona degradasi.

Newcastle United telah mengalami banyak hasil buruk musim ini. Mereka berada di urutan ke-17 di tabel Premier League dan hanya memenangkan satu dari delapan pertandingan liga terakhir mereka. Fans telah memprotes tiga kali musim ini tetapi pemilik klub Mike Ashley dilaporkan telah memutuskan untuk tetap menggunakan Steve Bruce.

Laporan mengklaim bahwa Bruce setia kepada pemilik dan mereka diyakinkan oleh hasratnya untuk klub. The Magpies sekarang hanya unggul dua poin dari posisi ke-18 Fulham. Jika mereka tidak dapat membalikkan peruntungan mereka maka Steve Bruce akan segera diperlihatkan pintu keluar.

3 dari 5

Jorge Jesus (Benfica)

Jorge Jesus (Benfica)
Jorge Jesus © AFP

Jorge Jesus mengambil alih Benfica pada Agustus 2020 dan segera didukung oleh investasi terbesar dalam sejarah sepak bola Portugal. Jesus dapat injeksi dana transfer menembus angka € 105 juta. Namun, musim mereka dimulai dengan awal yang buruk karena mereka tersingkir di babak ketiga kualifikasi Liga Champions UEFA.

Mereka kemudian tersingkir dari Piala Super dan kemudian Piala Liga juga. Benfica saat ini berada di urutan ketiga dalam klasemen Liga Primeira tetapi 13 poin di belakang pemimpin liga Sporting Lisbon.

Antusiasme yang menyelimuti kembalinya Yesus ke Benfica kini sirna karena janji-janjinya membawa klub kembali ke masa kejayaannya omong kosong belaka. Fakta bahwa Porto sekali lagi siap untuk finis di atas Benfica adalah aib bagi penggemar.

Grafik penampilan Benfica belakangan mulai menanjak kembali dan karena hal itu Jesus masih bisa menjaga kelanggengan pekerjaannya. Tetapi tetap saja suporter beranggapan klub tidak akan sukses di bawah kepemimpinannya.

4 dari 5

Andrea Pirlo (Juventus)

Andrea Pirlo (Juventus)
Pelatih Juventus, Andrea Pirlo © LaPresse via AP

Juventus menggaransi gelar Serie A 10 berturut-turut musim lalu. Anehnya mereka justru memecat Maurizio Sarri dan menggantikannya dengan pelatih kemarin sore.

Andrea Pirlo adalah pelatih hijau daun, meskipun ia berstatus legenda di klub, Juventus di tangannya belum terlihat seperti unit yang lengkap. Mungkin keputusan Juventus untuk bertahan dan memberi Pirlo waktu untuk membantu tim mengamankan identitas baru yang membuat Pirlo masih anteng duduk di bench hingga saat ini.

Juventus tersingkir dari Liga Champions di babak 16 besar dan berada di urutan ketiga dalam klasemen Serie A. Mereka tertinggal 10 poin di belakang pemimpin liga Inter Milan. Ada tekanan serius pada Pirlo saat ini meskipun timnya berhasil mencapai final Coppa Italia.

5 dari 5

Jose Mourinho (Tottenham Hotspur)

Jose Mourinho (Tottenham Hotspur)
Jose Mourinho. © AP Photo

Mauricio Pochettino dipecat pada pertengahan musim 2019-2020 ketika Spurs gagal mengulang performa mereka pada musim sebelumnya di mana mereka berhasil mencapai final Liga Champions. Perbedaan antara sistem Pochettino dan Mourinho seperti siang dan malam.

Sementara Pochettino mengubah Spurs menjadi salah satu tim paling menarik di Eropa, Jose Mourinho memutuskan untuk tetap berpegang pada pendekatan konservatifnya. Meskipun memiliki beberapa penyerang paling berbakat di Premier League di sisinya, Tottenham Hotspur asuhan Jose Mourinho telah memainkan sepak bola yang membosankan dan tidak menyenangkan.

Mereka sangat bergantung pada kecerdasan individu Harry Kane dan Son Heung-min dan sekarang kreativitas mereka terlihat mengering. Baru-baru ini, Spurs tersingkir dari Liga Eropa setelah kalah dari Dinamo Zagreb dan sebelumnya mereka kalah dalam Derby London Utara melawan Arsenal.

Tangisan Jose Mourinho agar dipecat kini mulai mendapat banyak dukungan. Jose Mourinho akan mendapat bayaran besar jika Tottenham Hotspur memecatnya sekarang. Kita semua tahu bagaimana Daniel Levy bisa menghabiskan uang dan mungkin itulah satu-satunya hal yang membuat Mourinho tetap bekerja saat ini.

Harry Kane dilaporkan ingin meninggalkan klub pada musim panas mendatang. Mereka harus segera mengambil keputusan ekstrem memecat sang manajer. Jose Mourinho tampaknya bukan orang yang tepat bagi Tottenham.

Sumber: Sportskeeda
Disadur dari: Bola.com/Penulis Ario Yosia
Published: 25 Maret 2021