FOLLOW US:


Langkah Lionel Messi: Evolusi Jadi Pemain Terbaik di Dunia

05-12-2019 07:00

 | Richard Andreas

Langkah Lionel Messi: Evolusi Jadi Pemain Terbaik di Dunia
Lionel Messi. © AP Photo

Bola.net - Lionel Messi akhirnya menjelma jadi pemain yang diharapkan banyak orang sebagai yang terbaik Barcelona. Butuh 15 tahun sepak bola senior, sekitar 800 pertandingan, dan sejumlah pelatih untuk mewujudkannya.

Menukil FourFourTwo, evolusi Messi di usia 32 tahun ini layak dianggap tuntas. Bertahun-tahun lalu, tidak banyak yang menduga Messi muda bisa jadi pemain seperti sekarang.

Messi datang ke Barca dalam kondisi kurang meyakinkan. Dia pendek, tapi berbakat dan kreatif. Ada puluhan pemain Argentina lain yang dinilai lebih hebat dari Messi saat itu.

Namun, rasanya sekarang tidak banyak yang bisa membantah Messi sebagai pemain terbaik Argentina, bahkan yang terbaik di dunia. Apa yang terjadi? Apa yang dilalui Messi untuk jadi seperti sekarang?

Baca selengkapnya di bawah ini ya, Bolaneters!

1 dari 5

Mematahkan Dugaan

Mula-mula diragukan, Messi akhirnya bisa mematahkan semuanya. Dia cukup bagus main di mana pun: di tengah, di sayap, di depan. Mungkin Messi akan tetap tampil luar biasa meski main di pos bek kiri.

Messi bukan pesepak bola biasa. Kata 'playmaker' rasanya kurang cukup mendefinisikan Messi, sebab kemampuannya terdiri dari banyak dimensi. Bagaimana bisa 'playmaker' saja memecahkan rekor gol di Barcelona, La Liga, dan Argentina?

Bicara soal itu, Messi memang lama memegang peran playmaker di Barcelona, tapi akhir-akhir ini perannya berubah drastis. Perubahan ini ternyata berdampak besar, Barca jelas diuntungkan.

2 dari 5

Langkah Awal

Mengapa perubahan ini lama baru terjadi? Mungkin karena Messi terlalu bagus memenuhi ekspektasi, dia tampak hebat di mana saja. Berasal dari Argentina, Messi dianggap sebagai penerus Maradona, Riquelme, dan Pablo Aimar.

Dahulu, Messi muda terlalu gesit jika dibiarkan bermain di tengah, dia doyan melewati pemain-pemain lawan. Messi saat itu masih mentah, menarik, belum dipoles. Akhirnya, Frank Rijkaard menurunkannya di pos sayap kanan.

Tentu, Messi bermain baik di posisi itu. Dia memang tidak terlalu jago melepaskan umpan yang bisa membelah pertahanan lawan, tapi punya kemampuan istimewa untuk berlari terus menembus kotak penalti.

3 dari 5

Messi sang Penyerang

Waktu terus berjalan, Messi berkembang. Di bawah Pep Guardiola, dia lebih dikenal dalam peran false nine yang khas. Messi jago mencetak gol, saking jagonya jadi tampak biasa saja.

Terbukti, pada musim 2011/12, Messi mencetak 50 gol di La Liga. Ya, 50 gol! Dia tidak perlu jadi playmaker, sebab ada Xavi dan Andres Iniesta yang merancang permainan di belakangnya. Messi hanya mencari ruang di dekat kotak penalti lawan.

Peran ini tetap dipertahankan Messi meski Guardiola sudah pergi, tepatnya di bawah Tito Vilanova dan Gerardo Martino. Messi memang banyak menyumbang assists, tapi dia lebih seperti pencetak gol daripada playmaker.

Namun, di bawah pelatih-pelatih itu, banyak tim yang menemukan cara untuk menghentikan Barca. Ketergantungan pada Messi jadi masalah.

4 dari 5

Evolusi Messi

Perubahan besar terjadi ketika Luis Enrique datang ke Barca, juga karena ada Piala Dunia 2014. Messi akhirnya lebih sering dimainkan sebagai pemain nomor 10, kreator permainan.

Saat itu, Barca sengaja membeli Luis Suarez untuk menemani Messi dan Neymar. Gagasannya jelas, Mereka ingin menempatkan Messi di belakang dua penyerang tangguh itu.

Uniknya, Luis Enrique tetap mempertahankan formasi 4-3-3. Suarez dipaksa bermain di kanan, Messi di depan. Tak lama, pola ini jelas gagal.

Di musim yang sama, pada bulan Januari, ada perubahan drastis pada permainan Barca. Messi kembalil bermain di kanan, Suarez jadi striker utama. Perubahan ini berdampak luar biasa, Barca tancap gas dan meraih treble.

5 dari 5

Lakukan Segalanya

Sejak perubahan itu, Messi lebih sering turun menjemput bola ke lini tengah, berputar-putar mencari celah. Siapa pun lawan Barca kerepotan, Messi terus memainkan peran ini sampai tahun 2017, memasuki usia 30 tahun.

Sekarang, di bawah Ernesto Valverde, Messi telah jadi pemain yang lebih matang berkat langkah-langkah perkembangannya tersebut. Dia memegang peran yang seharusnya, kreator sekaligus finisher.

Messi melakukan segalanya. Dia turun ke belakang, menghubungkan permainan, menggiring bola, meladeni rekan untuk mencetak gol, dan mencetak gol sendiri.

Sumber: FourFourTwo