FOLLOW US:


Ketika Kontrak di Lechia Gdansk Habis, Ini 6 Negara yang Bisa Menjadi Destinasi Egy Maulana Vikri

30-06-2020 11:08

 | Aga Deta

Ketika Kontrak di Lechia Gdansk Habis, Ini 6 Negara yang Bisa Menjadi Destinasi Egy Maulana Vikri
Egy Maulana © Bola.com/M Iqbal Ichsan

Bola.net - Masa depan Egy Maulana Vikri menjadi bahan spekulasi. Gelandang berusia 19 tahun itu dirumorkan akan dijual Lechia Gdansk dalam waktu dekat ini.

Isu tersebut ternyata hanya isapan jempol belaka. Egy Maulana Vikri akan tetap memperkuat Lechia Gdansk yang masih bertarung di Ekstraklasa Liga Polandia.

"Rumor adalah rumor, kan? Pertama-tama, periksa sumber rumor dan portal berita transfer palsu. Maka, Anda akan tahu lebih banyak tentang itu," kata agen Egy, Dusan Bogdanovic kepada Bola.com, Senin (29/6/2020).

"Pasti itu berita palsu dan tidak ada komentar dari saya tentang rumor tersebut. Saya berkonsentrasi dengan masa depan Egy Maulana Vikri dan bukan pada berita semacam itu," ujar Dusan.

Munculnya kabar seperti itu diyakini sebagai reaksi atas minimnya menit bermain Egy bersama Lechia Gdansk. Sejak bergabung pada 2018 lalu, pemain Timnas Indonesia U-22 itu baru dimainkan tiga kali dengan catatan 56 menit bermain.

Di musim ini, Egy baru sekali turun gelanggang ketika Lechia Gdansk bermain imbang melawan Wisla Krakow 0-0 pada pekan kedua Ekstraklasa, 28 Juli 2019.

Kontrak Egy Maulana Vikri bersama Lechia Gdansk akan habis pada pertengahan 2021. Ke mana sebaiknya wonderkid masa depan Indonesia itu singgah setelah ikatan kerja samanya berakhir?

1 dari 3

Spanyol dan Portugal

Pada suatu kesempatan perbincangan dengan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali, Egy Maulana Vikri pernah mengungkapkan keinginan bermain di Spanyol dan Portugal saat kontraknya bersama Lechia Gdansk rampung.

"Tahun depan kontrak saya habis. Kalau bisa saya mencoba di Liga Portugal dan Spanyol," kata Egy.

Jika hengkang ke Spanyol, Egy bisa memilih Segunda Division atau kasta kedua Liga Spanyol untuk mengembangkan bakatnya. Pemain asal Medan, Sumatera Utara itu harus mengesampingkan gengsi bermain di divisi teratas demi mendapatkan menit bermain.

Begitu pula jika Egy merapat ke Portugal. Karena level Primeira Liga di atas Ekstraklasa, bergabung dengan kontestan LigaPro atau kompetisi kasta kedua di sana bukan sebuah penurunan strata untuknya.

2 dari 3

Inggris dan Jerman

Kompetisi di Inggris yang dimaksud bukan lah Premier League, melainkan EFL, kasta kedua di Negeri Elizabeth.

Selain Spanyol dan Portugal, Egy Maulana Vikri memang pernah mengutarakan niatnya untuk bermain di Inggris. Namun, ada tembok besar yang menghalanginya bernama izin kerja.

"Kalau di Inggris, ada peraturan ketat supaya bisa bermain di Premier League. Kalau saya sudah bermain 4-5 tahun di Eropa, mungkin saya bisa bermain di Premier League, " ucap Egy.

Egy bisa bergabung dengan klub EFL dan menimba ilmu selama beberapa tahun sebelum naik kasta ke kompetisi level atas di Eropa.

Jerman juga bakal menjadi pilihan menarik untuk Egy. Ada banyak pemain muda yang mampu mencuat di sana. Misalnya, Bayern Leverkusen yang berhasil mencetak Kai Havertz. Atay Borussia Dortmund yang sukses mematangkan bakat Jadon Sancho.

Namun, berat untuk Egy langsung bisa menembus Bundesliga. Mencoba untuk menimba ilmu di 2. Bundesliga atau kompetisi level kedua di Jerman bisa dicoba untuk mengasah kualitasnya.

3 dari 3

Indonesia dan Jepang

Kembali ke Indonesia? Kenapa tidak? Jika Egy Maulana Vikri merasa petualangannya di Eropa telah berakhir setelah kontraknya bersama Lechia Gdanks rampung, Tanah Air bisa menjadi destinasi berikutnya.

Egy tinggal memilih mau bermain di klub apa. Pasti, tim-tim Indonesia akan sangat terbuka untuk menampungnya.

Namun, untuk terus meningkatkan kualitasnya, Egy bisa mencoba bermain di kompetisi negara di Asia. Jepang, misalnya.

J1 League, kompetisi kasta teratas di Liga Jepang, bisa menjadi titik balik Egy sebelum kembali berkelana ke Eropa. Di Negeri Sakura, mantan pemain Timnas Indonesia U-19 itu berpeluang bersaing dengan wakil dari Thailand seperti Chanathip Songkrasin yang membela Consadale Sapporo dan Theerathon Bunmathan yang memperkuat Yokohama F. Marinos.

Disadur dari: Bola.com/Penulis Muhammad Adiyaksa/Editor Wiwig Prayugi

Published: 30 Juni 2020