FOLLOW US:


'Karier Valentino Rossi Panjang Karena Jarang Cedera'

24-04-2019 09:55
'Karier Valentino Rossi Panjang Karena Jarang Cedera'
Valentino Rossi © Yamaha

Bola.net - Tiga kali juara dunia GP500, Kenny Roberts Sr, sangat kagum melihat performa garang Valentino Rossi di MotoGP meski belum lagi meraih gelar dunia sejak 10 tahun lalu. Kepada Crash.net, Roberts mengaku tak habis pikir Rossi masih mampu mendapat motivasi tinggi meski sudah mencapai usia 40 tahun.

Usai hengkang dari Ducati dan kembali ke Yamaha pada 2013, Rossi konsisten menjadi kandidat juara dan masih aktif dalam perebutan podium dan kemenangan. Ia bahkan disebut sebagai 'Peter Pan' karena mampu menyesuaikan diri dengan banyak perubahan di MotoGP dan melawan para rider-rider muda.

Musim ini, yang sudah berjalan tiga seri, The Doctor mampu tampil kompetitif meski YZR-M1 masih memiliki masalah teknis. Ia bahkan dua kali finis kedua, yakni di Argentina dan Austin. Saat ini ia duduk di peringkat kedua pada klasemen pebalap dengan 51 poin, hanya tertinggal 3 poin dari Andrea Dovizioso.

1 dari 2

Harusnya Duduk di Kursi Goyang

Harusnya Duduk di Kursi Goyang
Carmelo Ezpeleta, Kenny Roberts Sr dan Kenny Roberts Jr. © Suzuki

Roberts, yang merupakan juara dunia GP500 1978-1980, mengaku terkejut Rossi masih mampu tampil garang dalam usia 40 tahun. King Kenny sendiri bahkan pensiun dalam usia 32 tahun pada 1983, usai hanya enam musim berkompetisi di ajang Grand Prix.

"Tentu saja saya kaget! Seharusnya dia duduk di kursi goyang! Saya selalu berpikir ingin pensiun, duduk di kursi goyang, dan merokok. Tapi saat saya pensiun, saya meletakkan rokok di mulut saya dan menggerutu, 'Ya Tuhan, ini mengerikan!'" ujar pria asal Amerika Serikat ini.

2 dari 2

Beruntung Jarang Cedera

Roberts juga menyatakan Rossi sangat diuntungkan kondisi fisik yang sangat bugar, hingga punya karier panjang. Sejak debutnya di GP125 pada 1996 lalu, Rossi diketahui hanya dua kali mengalami cedera parah, yakni cedera patah tulang fibula dan tibia kaki kanan usai kecelakaan di Mugello pada 2010 dan kecelakaan enduro pada 2017.

"Satu hal soal panjangnya karier Vale adalah, ia sangat jarang cedera. Ini faktor yang sangat penting saat bertambah tua dan mempertahankan 'ritme' yang bisa ia jalani. Datang dari era 2-tak ke era modern motor GP, begitu juga derajat kemiringan yang rider-rider ini lakukan, sungguh menakjubkan melihat Vale masih bisa melakukannya (kompetitif)," tutup Roberts.