FOLLOW US:


Sempat 'Beracun', Pol Espargaro-Marc Marquez Tekad Hadapi Rivalitas Baru Secara Dewasa

09-04-2021 12:53
Sempat 'Beracun', Pol Espargaro-Marc Marquez Tekad Hadapi Rivalitas Baru Secara Dewasa
Marc Marquez dan Pol Espargaro © Honda Racing Corporation

Bola.net - Pembalap Repsol Honda, Pol Espargaro, mengaku bahwa ia dan Marc Marquez pernah memiliki rivalitas 'beracun' akibat duel-duel sengit mereka di Moto2. Ia menyatakan bahwa mereka terlalu terbawa suasana pertikaian antara kelompok-kelompok penggemar mereka. Namun, Espargaro senang kini hubungan mereka jauh lebih baik.

Espargaro dan Marquez, yang sudah jadi rival sejak masih turun di kejuaraan-kejuaraan junior Spanyol, mengalami puncak kesengitan saat berebut gelar dunia Moto2 pada 2011 dan 2012. Sama-sama rider yang kuat dan agresif, apalagi sama-sama dari Spanyol, mereka pun kerap menjalani duel ketat dan tak jarang bersenggolan di lintasan.

Persaingan sengit di trek ini pun menjalar ke hubungan mereka di luar lintasan dan mereka juga jadi kerap cekcok. Namun, uniknya saat Espargaro menyusul Marquez turun di MotoGP pada 2014 lalu, keduanya justru tak lagi bersitegang dan malah punya hubungan yang baik, walau mereka tak bisa dibilang bersahabat.

1 dari 3

Para Penggemar Sama-Sama Bagai Hooligan

Para Penggemar Sama-Sama Bagai Hooligan
Marc Marquez dan Pol Espargaro saat masih di Moto2 2012. © MotoGP.com

Espargaro mengakui, dulu hubungan mereka dipengaruhi level performa. Jika sama-sama tinggi, maka keduanya otomatis bersitegang. "Dulu hubungan kami berubah dari buruk jadi lebih buruk lagi. Hubungan kami tergantung pada level persaingan di antara kami," ujarnya via DAZN seperti yang dikutip MotosanGP, Rabu (7/4/2021).

"Kami sejatinya selalu saling menghormati, namun ada beberapa momen buruk di Moto2, terutama saat kami sama-sama memperebutkan gelar dunia. Kala itu, penggemar kami berdua bagaikan hooligan di sepak bola, dan situasi itu sungguh meracuni hubungan kami," lanjut juara dunia Moto2 2013 ini.

Espargaro pun menyatakan bahwa ia dan Marquez memang bukan teman atau sahabat, namun kini keduanya sudah sama-sama dewasa dan bisa menjalin hubungan lebih baik dan penuh hormat. Ia yakin, kalaupun sampai terjadi persaingan sengit di lintasan suatu saat nanti, mereka bisa membicarakannya secara baik-baik.

2 dari 3

Akui Dulu Sangat Kekanakan

Akui Dulu Sangat Kekanakan
Marc Marquez dan Pol Espargaro © Honda Racing Corporation

"Hubungan kami kini jauh membaik. Kini kami punya hubungan yang sangat baik meski tak harus jadi teman. Dalam garasi, kami punya hubungan yang profesional dan harmonis agar sama-sama meraih hasil baik. Tahun ini saya rasa kami akan menghadapi rivalitas dengan cara yang lebih dewasa," tutur Polyccio.

"Saya dan Marc kini bicara sebagai pembalap, karena dulu saya merasa bahwa saya sangat kekanakan. Kami hanya dua anak yang sama-sama balapan motor. Kami berkendara, adrenalin berpacu, setelahnya tahu-tahu kami disodori mikrofon. Kini kami akan menghadapi rivalitas dengan cara berbeda," pungkasnya.

Marquez yang saat ini dalam masa pemulihan cedera patah lengan kanan, akan menjalani tes medis pada 12 April untuk menentukan apakah dirinya sudah cukup fit demi bergabung dengan Espargaro di MotoGP Portimao, Portugal, pada 16-18 April mendatang.

Sumber: DAZN, MotosanGP

3 dari 3

Video: 5 Pembalap Hebat WorldSBK yang Tak Sukses di MotoGP